Home / Tehnik Pengobatan / Ruqyah Syariyah / Mengulas tentang cara dialog dan dakwah dengan Bangsa Jin Serta Penjelasannya menurut ulama (Syaikh Bin Baz & Syaikh Abdus Salam Baly)

Mengulas tentang cara dialog dan dakwah dengan Bangsa Jin Serta Penjelasannya menurut ulama (Syaikh Bin Baz & Syaikh Abdus Salam Baly)

CARA SYAIKH WAHID ABDUS SALAM BALY BERDIALOG DAN BERDAKWAH DENGAN JIN YANG MERASUKI TUBUH MANUSIA

KISAH PERTAMA

Percakapan antara Syeikh Wahid Abdul Salam dengan jin yang pernah masuk ke dalam tubuh seseorang.
SYEIKH : Siapakah namamu?JIN : Syeikh Muhammad.
SYEIKH : Mengapa kamu masuk ke dalam tubuh perempuan ini?JIN : Kerana dia memijakku di bilik mandi.
SYEIKH : Tinggalkanlah dia demi ketaatan mu kepada Allah.JIN : Tidak, saya tidak mahu meninggalkannya.
SYEIKH : Jika kamu tidak mahu meninggalkannya, maka dengarkanlah, ( Lalu Syeikh itu membacakan awal Surah As-Shaffat hingga jin itu merasa sakit serta menangis dan berkata ) “Saya akan keluar dari tubuh wanita ini”.
SYEIKH : Keluarlah kamu sekarang. Akan tetapi jin itu berbohong.
SYEIKH : Kalau kamu tidak juga mahu keluar, maka dengarkanlah! Lalu saya membaca untuknya awal dari surah Al-Jin.JIN : Baiklah aku akn keluar.
SYEIKH : Setelah mengucapkan Assalamu’alaikum, jin itupun keluar. Segala puji untuk-Mu ya Allah.

———————————————————–
KISAH KEDUA

Seorang perempuan sakit pernah datang kepada Syeikh, lalu Syeikh membacakan kepadanya Surah Al-Fatihah, tidak lama selepas itu, jin yang menganggunya itupun datang.
SYEIKH : Siapakah namamu?
JIN : Namaku Muhammad.SYEIKH : Saya adalah seorang Muslim.
JIN : Saya juga Muslim.
SYEIKH : Adakah jin yang lain yang bersama denganmu dalam tubuh perempuan ini?
JIN : Bersama denganku ada jin yang beragama Nasrani namanya Subhi.
SYEIKH : Suruh dia datang, aku ingin berbicara dengannya. Kemudian jin itu memanggilkan jin yang bernama Subhi.
SYEIKH : Siapakah Namamu?
JIN : Namaku Subhi
SYEIKH : Apakah kamu beragama Islam?
JIN : Tidak, saya adalah seorang Kristian.
SYEIKH : Berapa umurmu?
JIN : 18 Tahun
SYEIKH : Apakah kamu bekerja dengan tukang sihir?
JIN : Ya, saya bekerja dengan seorang perempuan tukang sihir dari daerah Dasuq.
SYEIKH : Lalu saya menawarkan kepadanya supaya dia masuk ke dalam agama Islam, lalu dengan kerelaan hatinya dia mahu masuk Islam.
SYEIKH : Apakah kamu masuk ke dalam agama Islam ini betul-betul dari lubuk hatimu ataukah hanya sekadar dengan lidahmu?
JIN : Dari lubuk hatiku. ( Sambil menangis ): Akan tetapi saya telah banyak menyakiti orang.
SYEIKH : Mudah-mudahan Allah akan mengampunimu. Oleh kerana itu, bertaubatlah kamu dengan sebenar-benar taubat.
JIN : Akan tetapi saya tidak pandai berwhuduk dan solat.
SYEIKH : Apakah kamu kenal dengan jin yang beragama Islam?
JIN : Saya tidak mengetahuinya kecuali yang saya tahu hanya jin yang beragama Kristian dan gereja sahaja.
SYEIKH : Kamu boleh datang ke masjid tempat kami solat, kemudian kerjakanlah solat bersama kami dan berkenalan dengan saudara-maramu dari jin Mukmin dan belajarlah perkara agama daripadanya.
SYEIKH : Apakah kamu masih akan tetap bekerja dengan tukang sihir itu?
JIN : Tidak, kerana agama Islam melarang berbuat demikian
SYEIKH : Kemudian jin yang telah masuk Islam itupun berjanji kepada Allah dan keluar dari tubuh perempuan itu. Semoga Allah akan menguatkan agama Islam yang telah dipeluknya. Selepas itu jin yang bernama Muhammad datang dan aku tanyakan kepadanya: Apakah kamu mendengar peritiwa yang baru saja terjadi?
JIN : Ya, saya mendengarkannya.
SYEIKH : Bagaimana perasaanmu?
JIN : Sangat senang, kerana dia telah masuk ke dalam agama Islam.
SYEIKH : Selepas itu jin bernama Muhammad tersebut berjanji kepada Allah dan tak lama kemudian ia pun keluar dari tubuh perempuan itu. Semuanya ini hanyalah kurnia dari Allah.

—————————————————–
KISAHKETIGA

Datang seorang perempuan kepada Syeikh dalam keadaan mengeluh kerana rasa sakit di badannya. Setelah Syeikh memeriksanya ternyata dalam tubuh wanita tersebut ada jin, lalu Syeikh membacakan ayat-ayat sebagaimana yang telah dijelaskan terdahulu, maka datanglah jin yang bernama Zainab Abdul Maujud, maka terjadilah percakapan antara Syeikh dengan jin itu :
SYEIKH : Apakah agamamu?
JIN : Islam.
SYEIKH : Apakah bacaan Al-Qur’an dapat berpengaruh terhadap jin yang beragama Islam?JIN : Ya.
SYEIKH : Surah-surah apakah yang dapat berpengaruh kepada jin?
JIN : Sebagaimana surah-surah yang kau perintahkan untuk membacanya, iaitu surah Yasin, Ad-Dukan, As-Shaffat dan Al-Jin.
SYEIKH : Bagaimana dengan surah Al-Baqarah?
JIN : Juga sangat besar pengaruhnya, bahkan membakarnya.
SYEIKH : Apakah perempuan yang kamu masuki ini membaca ayat-ayat Al-Qur’an tersebut?JIN : Ya, setelah dia mengerjakan amalan-amalan tersebut saya pun menjadi lemah hingga saya merasa kesakitan, dia juga membaca doa ketika makan, sehingga saya tidak dapat makan bersamanya. Jika ia lupa membacanya pada waktu dia akan makan, dia membaca: “Bismillahi awwalihi wa akhiri”, lalu saya memuntahkannya kembali apa yang telah saya makan.
SYEIKH : Apakah perbezaannya antara jin dan syaitan?
JIN : Syaitan juga adalah jin akan tetapi dia kafir dan membangkang. Selepas itu jin itu berkata: Lepaskan aku!
SYEIKH : Dari manakah kamu akan keluar?
JIN : Dari mulut perempuan ini.
SYEIKH : Sambil mengucapkan “Assalamu’alaikum” jin itupun pergi. Semuanya ini adalah kurnia dari Allah SWT.
——————————————————————–
KISAH KEEMPAT

Pada kisah ini, seorang saksi mata akan menceritakan sebuah kisah yang dia saksikan dengan mata kepalanya sendiri.

Gambaran sekilas dari saksi mata
Kamis, 22 Sya’ban 1406 H yang bertepatan dengan tanggal 1 Mei 1986 M. Pada malam harinya, selepas menjalankan sholat isya’, kami mendengarkan majelis pengajian yang berhubungan dengan terapi pengobatan rohani atau pengobatan Rabbani dalam perspektif Al-Qur’an dan As-Sunnah. Pengajian ini disampaikan oleh Syaikh Wahid Abdussalam Bali. Kami rutin menghadiri majelis pengajian mingguan yang diadakan setiap hari kamis malam.

Setelah pengajian, rombongan kami berjalan hingga kami sampai pada sebuah rumah milik saudara kami, diantara rombongan kami terdapat Syaikh Wahid Abdussalam Bali. Sementara saya tidak tahu kami berjalan kea rah mana, tiba-tiba sudah sampai dirumah ini. Rombongan kami terdiri dari Sembilan orang bersama Syaikh Wahid. Didepan rumahnya (dipagar), kami menemukan seseorang yang tinggal satu kampong dengan kami. Kami semua mengenalnya. Ketika dia melihat kami, terjadilah peristiwa berikut.

Kondisi Pertama:
Hanya dengan melihat kami, kemarahan saudara kami ini bangkit dan menyala. Dia pun mengamuk, dia berusaha untuk melemparkan dirinya dari atas pagar. Tetapi kami semua memeganginya. Lalu dia kembali berusaha untuk melepaskan diri dari dekapan kami. Dia memukul-mukul kami dengan tangannya.

Namun, setelah melakukan meronta-ronta dan memukul kesana-kemari, dia pun terjatuh ke tanah dideket pagar tersebut.

Setelah dia terjatuh, Syaikh Wahid maju dan meletakkan tangannya di atas tubuh saudara kami itu. Lantas dia pun membacakan ayat-ayat Al-qur’an, hingga bacaannya sampai pada firman Allah didalam Surah Ash-Shaffat:

“Syaitan syaitan itu tidak dapat mendengar-dengarkan (pembicaraan) para malaikat dan mereka dilempari dari segala penjuru. Untuk mengusir mereka dan bagi mereka siksaan yang kekal.” (Qs. Ash-Shaffat: 8-9)

Belum berlalu dua menit dari bacaan ini, kami dapati tubuh saudara kami ini gemetar dan meronta dengan sangat keras. Sementara itu, Syaikh Wahid terus mengulangi bacaan dua ayat dari Surah As-Shaffat ini.Hingga kami mendengarkan bunyi suara yang berbeda dengan suara aslinya. Suara ini berbicara dan berkata, “Apa yang Anda inginkan ?” sampai disini, terjadilah dialog berikut ini dengan Syaikh Wahid.

Dialog di pagar
Syaikh Wahid memulai dialog ini.

Syaikh Wahid, “Dengan nama Allah, Siapa engkau ?”

“Saya Syafiqah”

“Apa agamamu ?”

“Masehi (Kristen)”

“Berapa umurmu ?”

“Umur saya berkisar 22-23 tahun. Bapak saya yang lebih mengetahui hal itu”

“Apakah masih ada jin lain selain kamu didalam tubuh ini ?”

“Didalam tubuh ini tidak ada, tetapi bapak saya selalu berjalan dibelakang kami untuk menjaga dan membantu saya dari luar tubuh ini.”

Beberapa pertanyaan ini dikemukakan ketika masih berada dip agar. Syaikh Wahid menginginkan kami masuk keruang tamu. Maka dia meminta Syafiqah untuk berdiri dan ikut masuk bersama kami ke dalam ruangan. Dia mengancamnya, kalau Syafiqah kabur, dia akan menghadirkannya kembali (bacaan ruqyah tadi) dengan izin Allah. Maka Syafiqah pun setuju, dia berdiri dan masuk kedalam ruangan bersama kami.

Saya menyaksikan kondisi dan peristiwa ini sangat jelas dan dengan mata kepala sendiri. Setalah kami memasuki ruang tamu, Syaikh Wahid melanjutkan dialognya bersama Syafiqah berikut ini.

Dialog di Ruang Tamu:

Syaikh Wahid bertanya, “Kapan engkau memasuki tubuh orang ini ?”

“Sejak sepuluh hari yang lalu”

“Dimana tempat bersarangmu ditubuh ini ?”

“Pada siku (lengannya) yang kiri melalui otak.”

“Bagaimana caramu memasuki tubuj ini, dan mengapa ?”

“Saya masuk melalui kupingnya. Sebab dia dalam keadaan marah kepada ibunya, sehingga ibunya memukul wajahnya dengan kayu kecil. Sementara saya dan bapak saya berjalan dibelakangnya. Kami selalu mengikuti dan mengintainya, kapan waktu yang tepat untuk memasukinya, setalh sebelumnya Muhammad Ibrahim keluar dari tubuhnya.”

Muhammad Ibrahim adalah nama sesosok jin muslim yang sebelumnya menempati tubuh ini. Syaikh wahid telah berhasil mengusirnya dengan izin Allah. Tetapi saya tidak menyaksikan peristiwa ketika Muhammad Ibrahim keluar dari tubuhnya.

“Dimana Muhammad Ibrahim sekarang ?”

“Dia tinggal di podium masjid besar yang ada di kawasan Mansyiyah Abbas”

Mansyiyah Abbas adalah salah satu kota di provinsi Kairo di Mesir.

“Apa yang mencegahmu untuk langsung memasuki tubuh ini setelah Muhammad Ibrahim keluar ?”

“Karena dia senantiasa melakukan shalat lima waktu secara berjamaah di masjid. Dia senantiasa membaca Al-qur’an, senantiasa berdzikir kepada Allah. Saya sangat membenci hal tersebut.”

“Apakah kalian membenci shalat, bacaan Al-qur’an dan dzikir kepada Allah ?”

“Ya, kami sangat membencinya.”

“Apakah kalian membenci firman Allah:

“Kalau sekiranya kami turunkan Al-Quran Ini kepada sebuah gunung, pasti kamu akan melihatnya tunduk terpecah belah disebabkan ketakutannya kepada Allah. dan perumpamaan-perumpamaan itu kami buat untuk manusia supaya mereka berfikir.”(Qs. Al-Hasyr:21)

Dengan serta merta, syafiqah berteriak meraung. Lebih lanjut, Syaikh Wahid bertanya lagi, “Apakah kalian membenci firman Allah :

“Sesungguhnya pohon zaqqum itu, Makanan orang yang banyak berdosa.. (Ia) sebagai kotoran minyak yang mendidih di dalam perut, Seperti mendidihnya air yang amat panas”(Qs. Ad-Dukhan: 43-46)

Maka Syafiqah semakin berteriak dan meraung dengan sangat keras.

“Apakah kamu sudah menikah ?!”

“Saya tidak mau menikah, karena bapak sayan tidak memperbolehkan saya menikah.”

“Kalian tinggal dimana sekarang ?”
“Kami tinggal pada sebuah gereja dikawasan Sayyid Salim tetapi akhir-akhir ini gereja ini sedang terancam”

Sayyid Salim adalah salah satu daerah di provinsi Kafur Saikh di Mesir.

“Apakah kalian menyukai orang-orang masehi (kristen)”

“Ya, kami sangat menyukai mereka”

“Apa yang kalian lakukan jika ada seorang pendeta (pastur) lewat di hadapan kalian ?”

“Kami diam berdiri dan tidak bergerak”

“Jika anak yang sakit ini masuk agama Kristen dan kami menggantungkan salib padanya, apakah engkau akan menyukainya ?”

“Ya, saya akan sangat mencintainya. Saya akan menikahinya meskipun bapak saya tidak setuju.”

“Apa saja yang telah engkau lakukan terhadapnya selama sepuluh hari ini ?”

“Saya membuatnya merokok dan berhasil membuatnya marah. Saya berhasil membuatnya marah dua kali ketika melakukan aktivitasnya ditempat kerja”

“Saya mengajakmu masuk islam dan bersaksi bahwa tiada yang berhak diibadahi selain AAllah dan bahwa Muhammad adalah utusan Allah.”

“Tidak mau, kecuali setelah saya menyiksanya terlebih dahulu. Sebab dia tidak mendengarkan perkataan (Syaikh) Wahid ketika dia mengatakan, “Jangan marah !”

“Janganlah kamu menyiksanya. Karena kami hanya mengajak kamu untuk masuk islam agar kamu masuk surge. Kalian memilih masuk surge ataukah neraka ?”

“Saya ingin masuk surga”

“Apakah kamu mempunyai hubungan dengan jin muslim ?”

“Tidak, saya tidak berhubungan dengan mereka.”

“Siapa nama pendeta (pastur) yang kalian berjalan dibelakangnya ?”

“Saya tidak tahu namanya. Sebab bapak saya berpesa kepada saya, tidak penting bagimu untuk mengetahui siapa namanya ?”

“Apakah kalian juga menghadiri majelis pengajian bersama kami ?”

“Ya, kami menghadirinya dimasjid Al-Mudhifah, tetapi kami berdiri diluar masjid.”

“Apakah kalian mengenali orang-orang Kristen ?”

“Bapak saya mengenali seorang guru besar kristen namanya …”

“Adakah jin muslim yang menghadiri majelis pengajian bersama kami ?”

“Ada lima belas jin muslim yang hadir”

“Apakah kamu mengenali mereka ?”

“Saya tidak mengenali semuanya. Tetapi di antar mereka yang hadir adalah Muhammad Ibrahim.”

“Apakah kalian menyukai rumah yang didalamnya terdapat televise, nyanyian-nyanyian (musik) dan gambar-gambar ?”

“Ya, kami sangat menyukainya.”

“Siapakah orang yang berbicara denganmu sekarang ini ?”

“Anda adalah Wahid. Bapak saya memberitahukan nama Anda kepada saya.”

“Apakah kamu membenci Wahid ?”

“Ya, saya sangat membencinya. Sebab ia selalu membentengi dirinya dengan Al-qur’an”

“Apakah kalian bisa memasuki rumah yang didalamnya dibacakan Al-qur’an ?”

“Kami tidak dapat memasukinya, kami akan lari terbirit-birit ketika mendengarkan Al-qur’an dibacakan.”

“Sekarang kami menawarkan agar kamu mau masuk islam tanpa paksaan”

“Tidak, kecuali setelah saya menyiksanya terlebih dahulu. Sebab dia tidak mendengarkan perkataan (Syaikh) Wahid ketika dia mengatakan, “Jangan marah !” Dia pernah marah kepada ibunya.”

“Bagaimana kondisi ibunya sekarang ?”

“Dia sangat tenang didalam tidurnya, setelah seorang jin Kristen bernama yusuf keluar darinya. Saya sangat sedih akan hal tersebut.”

“Masih adakah jin yang menumpang pada diri ibunya ?”

“Tidak ada jin lagi didalam dirinya. Tetapi saya dan bapak saya hendak memasuki dirinya.”

“Apakah Allah Maha Esa atau bukan ?”

“Allah Maha Esa.”

“Apakah Musa AS seorang rasul atau bukan ?”

“Ya, dia seorang rasul.”

“Apakah Isa AS seorang rasul atau bukan ?”

“Ya, dia seorang rasul.”

“Apakah Muhammas SAW seorang rasul ?”

Untuk beberapa saat Syafiqah terdiam. Lalu dengan suara lirih dia menjawab, “Ya, dia seorang rasul.”

“Apakah Isa AS tidak memberitahukan bahwa Nabi MuhammadSAW akna lahir ?”

“Dimana hal itu didapatkan ?!”

“Didalam kitab Injil. Apakah kamu tidak membaca kitab Injil ?”

“Saya tidak dapat membaca dan menulis. Sebab bapak saya tidak pernah mengajari saya.”

“Apa tugas bapakmu ?”

“Bapak saya berdiri di samping saya ketika saya memarahi anak ini.”

“Apa yang kamu lakukan terhadapnya ketika kamu memarahinya ?”

“Saya membuat akalnya buntu dan membuat tulang serta sarafnya terikat kaku. Hingga dia memukul siapa saja yang ada di hadapannya.”

“Sekarang saya menawarkan Islam kepada kamu. Sebab dia adalah jalan menuju surga.”

“Tidak, kecuali setelah saya menyiksanya dengan membuatnya tidak dapat berbicara selama seminggu penuh.”

“Kamu mau masuk surge atau neraka ?”

“Saya mau masuk surga”

“Adakah orang yang mencegah kamu untuk masuk islam ?”

“Bapak saya melarang saya masuk islam. Kalau dai setuju, saya akan masuk islam.”

“Panggillah bapakmu, agar kami bisa berbicara.”

Setelah itu terdengar suara : “Apa yang Anda inginkan ?”

“Dengan nama Allah, siapa namamu ? Kami perhatikan suaranya berubah. Suara ini agak nyaring.”

“Nama saya jirjis.”

“Apa agamamu ?”

“Masehi (Kristen)”

“Berapa umurmu ?”

“Umur saya 45 tahun.”

“Mengapa kamu menumpang pada tubuh anak ini ?”

“Saya tidak menumpanginya, tetapi anak perempuan saya yang menumpang pada lengan kirinya.”

“Apa yang kalian inginkan darinya ?”

“Agar dia meninggalkan sholat, sebab hal tersebut membuat kami sengsara.”

“Kami telah menawarkan islam kepada putrimu tetapi dia menolak. Hingga dia menunggu persetujuan dari kamu. Kami mengajakmu untuk masuk islam, supaya Anda bisa menjadi bagian dari kami umat islam. Bagaimana pendapatmu ? ”

Jirjis sejenak terdiam, lalu berkata, “Ya, saya setuju”

“Setuju dari dalam hatimu atau karena ada jin Kristen yang menzalimimu ?”

“Tidak, murni sari hati saya.”

Syaikh Wahid berkata : “Ikutilah perkataan saya,

“Saya bersaksi bahwa tiada tuhan selain Allah dan saya bersaksi bahwa Muhammad adalah utusan Allah.”

Ini merupakan kalimat syahadat (Persaksian) yang benar dan jujur. Demi kalimat ini kita mati dan hidup dan dengannya pula kita hendak berjumpa dengan Allah. Ucapan ini keluar dari hati saya. Ya Allah, jika saya jujur, terimalah taubat saya dan bantulah saya untuk beriman kepada-Mu dan jika saya bohong, berikan kekuatan kepada orang-orang beriman untuk menguasai saya.”

Jirjis pun mengulangi kalimat syahadat tersebut secara sempurna. Dia pun masuk islam.’’

Syaikh Wahid bertanya, “sekarang, kami hendak berbicara dengan Syafiqah putrimu.”

Syafiqah pun hadir.

Syaikh Wahid bertanya, “Bagaimana pendapatmu tentang islam ?”

“Saya ingin masuk islam.”

“Ikutilah perkataan saya,

“Saya bersaksi bahwa tiada tuhan selain Allah dan saya bersaksi bahwa Muhammad adalah utusan Allah.”

Ini merupakan kalimat syahadat (Persaksian) yang benar dan jujur. Demi kalimat ini kita mati dan hidup dan dengannya pula kita hendak berjumpa dengan Allah. Ucapan ini keluar dari hati saya. Ya Allah, jika saya jujur, murnikanlah taubat saya dan bantulah saya untuk beriman kepada-Mu dan jika saya bohong, berikan kekuatan kepada orang-orang beriman untuk menguasai saya.”

Kemudian Syaikh Wahid meminta kepadanya agar dia berkenan mendoakan segenap kaum muslimin.

Syaikh Wahid bertanya, “Maukah kamu saya bacakan beberapa ayat dari Al-qur’an ?!”

“Ya, saya mau.”

Syaikh Wahid membacakan akhir Surat Al-Kahfi dan Surat Al-Ikhlas kepadanya.

Syafiqah berkata, “Saya pernah mendengar surat Al-Ikhlas.”

Maha suci Allah, dia sangat suka mendengarkan Al-qur’an. Kemudian Syaikh Wahid membacakan beberapa ayat dari Surat Al-Ahqaf. Dai terus mendengarnya dengan penuh cinta, suka dan keinginan yang sangat dalam kepada Al-qur’an.

Syaikh Wahid berkata, “Kami hendak mengubah namamu menjadi Fatimah ?”

“Ya, saya sangat menyukai nama Fatimah.”

“Saya berpesan kepada Anda agar melakukan shalat dimasjid serta menghadiri majelis pengajian.”

“Sekarang saya mencintai kaum muslimin dan para ahli kitab Al-qur’an.”

“Saya mengajak kamu untuk memakai jilbab, bagaimana pendapatmu ?”

“Ya. Saya akan memakai jilbba. Tetapi saya tidak mau memakai niqab (burdah) supaya orang-orang tidak takut kepada saya. Karena dengan memakai jilbab orang-orang akan mencintai saya.”

Kemudian Fatimah terdiam sejenak. Lalu dia bertanya, “Apa maksud mukmin dan muslim ?”

Syaikh Wahid menjawab, “Derajat seorang muslim lebih rendah daripada seorang mukmin. Seorang mukmin adalah orang yang memeluk islam dengan hatinya serta senantiasa merasakan pengawasan Allah SWT pada setiap keadaan dan perkataannya.”

“Kalau begitu saya ingin menjadi jin wanita yang beriman supaya saya masuk surge. Saya akan berjalan bersama kaum muslimin. Saya akan membenci music, nyanyian dan orang-orang Kristen dan tidak akan pergi ke gereja-gereja mereka.”

Setalah itu, Fatima ingin keluar. Tetapi Syaikh Wahid memintanya beristirahat sejenak. Lalu dia memanggil bapaknya supaya berbincang-bincang dengannya sebentar. Bapaknya pun datang. Namanya Jirjis. Tetapi Syaikh Wahid memintanya untuk mengubah nama. Maka dia memilih nama Muhammad. Dia sangat bahagia dan senang karena dia dan putrinya masuk islam. Nama mereka berdua pun dirubah. Setelah dia memilih nama Muhammad, terjadilah dialoq antara AAyaikh Wahid dengannya.

Syaikh Wahid bertanya, “Apakah kalian ingin mendengar ayat-ayat Al-qur’an ?”

“Ya, saya ingin mmendengar surat Al-Ikhlas.”

Syaikh Wahid pun membacakan surat Al-Ikhlas kepadanya. Sedangkan Muhammad berdiri ingin mendengarkannya.

“Apakah kamu sudah mencintai kaum muslimin ataukah masih membenci mereka ?”

“Saya sangat mencintai mereka dan akan menghadiri majelis pengajian yang disampaikan Syaikh Abdul Khalik Al-Atthar bersama kalian di Kafur Syaikh.”

“Sebagai jin, apakah kamu dapat berubah-ubah dari bentuk aslimu seperti menjadi binatang, manusia dan yang lainnya ? Warna apakah yang paling kamu sukai ? Apakah kalian mengeluarkan suara ketika berada diluar tubuh ?”

“Kami tidak dapat menjelma menjadi manusia tetapi kami dapat menjelma menjadi binatang, seperti anjing dan kucing. Kami sangat menyukai warna hitam dan kami hanya mengeluarkan suara dari tubuh yang kami tumpangi.”

Beginilah pengakuannya. Tetapi didalam “As-Sunnah Ash-Shahihah” dinyatakan bahwa mereka dapat menjelma menjadi manusia. Seperti yang sudah dikemukakan pada hadits Abu Hurairah didalam shahih Bukhari yang mana setan menjelme menjadi manusia dan dia mencuri sebagian sedekah.

“Berapa lama kamu memerlukan waktu untuk pergi ke Kafur Syaikh dan datang kembali ?”

“Hanya dalam satu menit.”

“Setelah itu, dimana Anda akan tinggal ?”

“Saya akan tinggal di masjid bersama Muhammad Ibrahim.”

“Apakah engkau ingin mempelajari tata cara wudhu supaya Anda melakukan shalat ?”

“Saya sering melihat anak yang ditumpangi ini ketika berwudhu. Saya telah mengetahui tata cara berwudhu darinya.”

“Kamu harus hadir pada majelis pengajian mingguan bersama kami setiap hari kamis. Ajaklah saudara-saudara muslimmu yang lain !”

“Baiklah.”

Syaikh Wahid berkata, “Berikanlah perjanjian kepada saya supaya kamu keluar. Sebelum kamu memberikan perjanjian kepada saya, saya mengajak kamu untuk berpuasa, menunaikan haji dan zakat.”

Maka Muhammad pun menyetujui hal tersebut, kemudian Syaikh Wahid membuat perjanjian.

Syaikh Wahid bertanya, “Kondisi apa saja yang membuat engkau dapat memasuki tubuh manusia ?”

“Yaitu ketika takut, marah dan ketika nafsu syahwatnya bergejolak. Saya tidak mengetahui kondisi selain ini.”

“Kami hendak berjumpa dengan Muhammad Ibrahim sebelum kami keluar”

Maka Muhammad Ibrahim pun datang. Lalu dia berbicara dengan suara yang berbeda. Terjadilah dialog berikut ini antara Syaikh Wahid dengan Muhamad Ibrahim.

Syaikh Wahid bertanya, “Bagaimana keadaanmu wahai Muhammad Ibrahim ? apakah Anda menghadiri Majelis pengajian hari ini ? Berapa jumlah jin muslim yang menghadiri pengajian bersamamu ?”

Muhammad Ibrahim menajwab, “Saya baik-baik saja. Sekarang saya tinggal di samping podium masjid raya yang besar dikawasan Mansyiyah Abbas. Saya menghadiri majelis pengajian hari ini. Ada lima belas jin muslim lain yang hadir bersama saya.”

Diapun menyebutkan nama-nama mereka. Kemudian Syaikh Wahid juga bertanya kepadanya mengenai pengajian pada malam itu. Dia pun menjawabnya.

“Bagiamana pendapat Anda kalau kami menikahkan Anda dengan Fatimah ?”

“Saya setuju saja. Katakanlah kepada bapaknya.”

Maka datanglah bapak Fatimah. Dia menyetujui perkawinan Fatimah putrinya dengan Muhammad Ibrahim. Dia sendiri yang akan menikahkan putrinya itu. Setelah prosesi pernikahan selesai dengan baik dan segala puji hanya bagi Allah , mereka bertiga sepakat untuk tinggal disamping masjid besar dikawasan Mansyiyah Abbas.

Sebelum mereka keluar dari tubuh saudara kami, Syaikh Wahid meminta nasehat untuk saudara-saudaranya seagama kepada Muhammad, ayah dari Fatimah. Maka Muhammad memberikan pesan :

Hendaknya mereka menyebutkan nama Allah pada setiap keadaan, perkataan dan setiap perbuatan. Hendaknya mereka senantiasa membaca Al-qur’an, memeilhara sholat dan menjauhi music dan nyanyian.”

Kemudian Syaikh Wahid meminta kepada Muhammad untuk melihat saudara-saudaranya yang duduk disampingnya, untuk melihat kalau di antara mereka ada yang dirasuki jin atau tidak ?

Berkat anugerah Allah SWT , tak ada diantara kami yang ditumpangi jin. Hanya ada dua orang yang diikuti jin di belakang mereka.

Kemudian Syaikh Wahid mengizinkan mereka keluar. Mereka pun mengucapkan salam dan beranjak pergi setelah membuat perjanjian kepada Allah, mereka tidak akan menumpangi tubuh ini lagi dan muslim lainnya.

Semoga nasehat berharga yang disampaikan Muhammad ini menjadi pengalaman nyata dan sangat berkesan yang dapat memberikan manfaat besar kepada kita semua. Kita memohon kesehatan dan taufik kepada Allah SWT.

Dialog dan kondisi ini direkam pada kaset yang sudah banyak beredar dikalangan saudara-saudara kita yang budiman.

(Disampaikan oleh saksi mata bernama Khalid Ahmad Syahatah, seorang guru SMA)

——————————————————–

KISAH KELIMA

JIN PENYELAM
Suatu ketika seorang lelaki mendatangi saya. Dia berkata, “Bapak saya kesurupan jin.” Saya bertanya, “Dari mana Anda mengetahuinya ?” Dia menjawab, “Kalau dia mendengarkan khutbah jum’at di masjid, dia kesurupan jin. Dian akan seperti ini hingga khutbah selesai.”

“Dia sering kesurupan jin ketika melaksanakan sholat dan pada setiap malam senin. Orang lain tidak diperkenankan masuk ke kamarnya. Bahkan istrinya sendiri tidak diperbolehkan. Dia mau tidur sendirian dikegelapan malam.”

Maka, kami (saya bersama tiga rekan saya) berangkat menjumpai orang tersebut bersama lelaki tadi. Kami mendapati orang yang sakit itu sedang duduk dalam kesempurnaan akal dan kesadarannya. Usianya sekitar 45 tahun. Saya bertanya, “Siapa nama Anda ?”

“Nama saya Mahmud”

“Apa yang membuat Anda sakit ?”

“Saya merasakan seolah-olah ada jin perempuan bersama saya.”

“Apa Anda ingin mengusirnya ?”

“Ya, dia sangat menyiksa saya. Hamper saja dia memisahkan saya dnegan istri saya.”

“Kalau begitu, segeralah berwudhu.”

Saya bersama rekan-rekan juga melakukan wudhu. Kemudian saya memerintahkan salah seorang rekan saya membacakan ayat-ayat ruqyah kepadanya. Dia pun membacakannya. Tetapi sebelum semua ayat-ayat ruqyah selesai dibacakan, tubuhnya sudah mulai gemetar dan meronta. Dari situ saya yakin, jin yang menumpanginya datang.

“Dengan nama Allah, siapakah kamu ?”

Sebuah suara yang berbeda dari pertama berkata, “Saya adalah seorang jin perempuan.”

Saya bertanya, “Siapa namamu ?”

“Steffrius” (atau nama yang mirip dengan nama tersebut. Saya tidak ingat lagi).

“Apa agamamu ?”

Ia terdiam

“Apakah kamu seorang muslimah ?”

“Tidak.”

“Seorang perempuan Nasrani (Kristen) ?”

“Tidak”

“Seorang kafir ?”

“Ya, saya tidak mengenal agama.”

“Dimana kamu tinggal ?”

“Saya adalah jenis jin penyelam yang hidup didalam air. Saya hidup di Laut Merah.”

“Mengapa kamu masuk kedalam tubuh Mahmud ?”

“Saya hendak menuntut balas kepadanya”

“Apa yang telah dia lakukan ?”

“Kami punya rekan jin yang menyentuh (menganggu) seorang manusia. Lalu Mahmud memegang dan memukulnya dengan sangat keras hingga rekam kami ini kesakitan. Mahmud ini orang yang bodoh. Dia tidak tahu bagaimana membentengi dirinya dari kami. Pada suatu malam yang gelap gulita, ketika dia berjalan sendirian, saya menjumpainya dan masuk ke dalam tubuhnya.”

“Sejak kapan kamu bersamanya ?”

“Kira-kira dua puluh tahun yang lalu.”

“Saya akan mengemukakan satu tawaran kepadamu. Apakah kamu menyetujuinya atau tidak. Itu terserah kamu. Kamu bebas memilih !”

“Katakanlah !”

Kemudian saya menawarkan agama islam kepadanya.

Steffrius berkata, “Biarkan saya berpikir sebentar.”

“Berapa lama kamu berpikir ?”

“Tiga hari.”

“Tidak, waktu yang kami berikan kepadamu untuk berpikir paling lama sepuluh menit.”

Setelah sepuluh menit kemudian.

Steffrius berkata, “Ya, saya ingin masuk islam, tetapi dengan syarat saya tetap bersama Mahmud dan tidak keluar dari tubuhnya.”
“Ini perkara lain. Kamu masuk islam, supaya kamu dapat menyelamatkan dirimu dari api neraka dan meraih surga.”

“Ya, saya akan masuk islam.”

“Kalau begitu, ucapkanlah dua kalimat syahadat !”

Maka Steffrius mengucapkan dua kalimat syahadat. Dia memproklamirkan taubatnya dan menganti namanya dengan Ummu Ibrahim.

Saya berkata, “Jadi, kalau kamu ingin taubatmu sempurna, kamu harus berhenti melakukan kedzaliman.”

“Kedzaliman apa ?”

“Keberadaanmu didalam tubuh manusia ini sebuah kedzaliman dan kamu harus keluar darinya.”

“Saya tidak akan keluar. Karena dua sebab. Pertama, karena saya sangat mencintainya. Saya hanya tidur semalam saja bersamanya, yaitu malam senin, selain itu ia menyisakan untuk istrinya.”

“Apakah kamu menjelma dalam bentuk seorang perempuan kepadanya ?”

“Tidak.”

“Kalau begitu bagaimana kamu bersenggama dengannya ?”

“Dia melihat saya didalam mimpinya. Dia melihat saya dalam bentuk seorang wanita yang cantik jelita. Pagi harinya dia mendapatkan dirinya telah bermimpi melakukan hubungan badan dengan saya. Sementara saya dapat meraih kenikmatan yang sangat sempurna.”

“Ini adalah sebab yang pertama, lalu apa sebab yang kedua ?”

“Sebab kedua adalah, sebenarnya saya adalah istri raja jin di Laut Merah. Kemudian dia wafat dan meninggalkan saya, tampuk kerajaan masih dipegang oleh anak-anak saya. Mereka masih dalam keadaan kafir. Kalau mereka mengetahui saya masuk islam, mereka akan membunuh saya.”

Saya menjawab, “Sebab pertama adalah batil. Karena dia tidak mencintaimu dan tidak ingin menikahimu. Tadi dia berkata kepada saya, bahwa dia hendak mengeluarkan kamu dari tubuhnya. Adapun sebab kedua tentang anak-anakmu, kamu bisa pindah dan berdomisili dikawasan samudera Atlantik, samudera india atau yang lainnya. Disana kamu bisa hidup beribadah kepada Allah SWT.”

“Kalau begitu, saya akan keluar. Tetapi berikan waktu tiga menit kepada saya.”

Lantas lelaki yang kesurupan itu sadar dan duduk bersama kami. Rekan-rekan saya berkata, “Mari kita pergi. Jin itu sudah keluar.” Tetapi saya berkata, “Tidak, sepertinya saya masih melihat jin itu di matanya.”
Lalu saya meletakkan kedua tangan saya pada kedua lengannya kemudian pada kedua lututnya. Akhirnya saya yakin kalau jin itu belum keluar. Tetapi yang barusan itu hanyalah tipuan belaka.

Saya menyuruh salah seorang rekan membacakan ayat-ayat ruqyah kembali. Belum sampai selesai pembacaan semuanya, jin perempuan itu sudah datang.

Saya bertanya, “Wahai Ummu Ibrahim, kamu benar-benar telah menipu kam.”

“Percayalah kepada saya, bahwa saya sangat mencintainya dan saya seudah bergaul dengannya selama dua puluh tahun. Saya tidak mau keluar dari tubuhnya.”

“Kalau begitu, sirnalah rasa kasih sayang, kelembutan dan keramahan diantara kita. Sekarang kita mulai memasuki fase kekerasan, pemukulan dan pembakaran. Terserah kamu, mau keluar atau saya akan meminta pertolongan kepada Allah dan membacakan ayat-ayat al-qur’an kepadamu hingga terbakar, atau saya juga akan memukulmu.”

“Tidak, saya akan keluar.”

Setelah dua menit kemudian. Dia berteriak dengan suara yang sangat memilukan, “Hai Mahmud ! Hai Mahmud !” Lalu dia keluar.

Segala karunia dan anugerah hanya milik Allah semata. Dialaha yang memberikan taufik dan pertolongan, dan Dia juga yang memberikan petunjuk kepada jalan yang lurus.
—————————————————–

KISAH KEENAM

Keluarga Jin
Seorang perempuan menderita penyakit sangat parah. Suaminya telah membawanya berobat ke tim medis. Tetapi keadaannya belum kunjung membaik. Suatu saat, dia pergi menjumpai seorang pemuda yang membaca al-qur’an dan mengobati orang kesurupan jin dengannya. Dia pun meminta orang tersebut menggobati istrinya.

Pemuda itu pun memenuhi permintaan orang ini. Dia pergi untuk mengobatinya. Pertama-tama, dia membacakan ayat-ayat ruqyah kepada perempuan ini. Tiba-tiba seorang jin bernama Jirjis berbicara dari dalam tubuhnya. Maka pemuda ini menyuruhnya masuk islam. Lalu dia pun masuk islam. Dia menempatkannya pada sebuah masjid di sebuah kota bersama jin-jin muslim. Tetapi setelah dua bulan berlalu, perempuan itu sakit lagi. Suaminya kemudian menjumpai saya, lalu saya berangkat bersamanya. Saya membacakan ayat-ayat ruqyah kepadanya.

Tiba-tiba sebuah suara keras berbicara, “Apa yang Anda inginkan dari kami ?”

Saya bertanya, “Siapa namamu ?”

“Johannes”

“Kalau begitu, kamu seorang Nasrani ?”

“Ya”

“Mengapa kamu menganggu perempuan muslimah ini ?”

“Karena kalian telah mengambil anak saya yang bernama Jirjis dan kalian menyuruhnya masuk islam. Maka saya datang untuk menuntut balas.”

“Saya akan mengajakmu masuk islam. Kalau kamu menerima, kami sangat senang menyambutmu. Kalau kamu tidak menerimanya, kami tidak memaksamu.”

“Sebaiknya kamu menenangkan dirimu dan diam, jangan banyak bicara.”

“Mengapa ?”

“Karena saya adalah pendeta kaum Nasrani dikalangan jin. Bagaimana mungkin saya masuk islam ?”

“Kalau begitu, kemukanlah ajaran agama Nasrani kepada saya dan saya akan mengajarkan islam kepadamu. Siapa di antara kita yang lebih unggul dna lebih yakin, maka yang kalah harus ikut pada yang unggul. Tetapi dengan syarat, kita jangan terpengaruh dengan unsure hawa nafsu. Hendaknya kita mengikhlaskan niat hanya kepada Allah semata. Kita memohon kepada Allah agar Dia menunjuki kita semua kepada kebenaran.”

“Kamu benar. Pertama, kamu dulu yang mengemukakan ajaran islam kepada saya.”

Maka saya memulai pembicaraan dengan membuat keraguan terhadap agama Nasrani yang telah menyeleweng dari ajarannya yang murni dan memaparkan khurafat yang mereka yakini hingga skeranag. Maka dia pun mendebat dan menyangkalnya, tetapi akhirnya dia menerima. Saya tidak berpindah ke sebuah pembahasan lain, sebelum pembahasan yang pertama tuntas.

Kemudian saya memaparkan ajaran islam kepadanya dengan segala keistimewaan karakteristik yang agung, keontetikan, kelayakannya pada setiap masa dan tempat, serta keselarasannya dengan akal pikiran yang sehat. Maka dia berkata, “Bacakanlah beberapa ayat al-qur’an kepada saya. “Saya pun membacakan firman Allah SWT :

“Sesungguhnya kamu dapati orang-orang yang paling keras permusuhannya terhadap orang-orang yang beriman ialah orang-orang Yahudi dan orang-orang musyrik. dan Sesungguhnya kamu dapati yang paling dekat persahabatannya dengan orang-orang yang beriman ialah orang-orang yang berkata: “Sesungguhnya kami Ini orang Nasrani”. yang demikian itu disebabkan Karena di antara mereka itu (orang-orang Nasrani) terdapat pendeta-pendeta dan rahib-rahib, (juga) Karena Sesungguhnya mereka tidak menymbongkan diri. Dan apabila mereka mendengarkan apa yang diturunkan kepada Rasul (Muhammad), kamu lihat mata mereka mencucurkan air mata disebabkan kebenaran (Al Quran) yang Telah mereka ketahui (dari kitab-kitab mereka sendiri); seraya berkata: “Ya Tuhan kami, kami Telah beriman, Maka catatlah kami bersama orang-orang yang menjadi saksi (atas kebenaran Al Quran dan kenabian Muhammad s.a.w.). Mengapa kami tidak akan beriman kepada Allah dan kepada kebenaran yang datang kepada kami, padahal kami sangat ingin agar Tuhan kami memasukkan kami ke dalam golongan orang-orang yang saleh ?”. Maka Allah memberi mereka pahala terhadap perkataan yang mereka ucapkan, (yaitu) surga yang mengalir sungai-sungai di dalamnya, sedang mereka kekal di dalamnya. dan Itulah balasan (bagi) orang-orang yang berbuat kebaikan (yang ikhlas keimanannya).” (Qs. Al-Maidah : 82-85)

Setelah saya membacakan ayat-ayat ini, tiba-tiba dia mengatakan, “Saya beriman ! Saya beriman! Saya beriman!”

Saya bertanya, “Apa kamu beriman dari hatimu yang tulus atau takut kepada seseorang ?”

“Kamu tidak dapat memakasakan saya melakukan sesuatu apaun. Sesungguhnya saya benar-benar tulus beriman kepada Allah SWT.”

“Kalau begitu, ikuti saya mengucapkan dua kalimat syahadat dna bertaubatlah dengan sungguh-sungguh kepada Allah SWT.”

“Tetapi, kalau kaum saya tahu jika saya masuk islam, mereka akan membunuh saya.”

“Kamu bisa hidup ditengah-tengah komunitas jin muslim. Mereka akan memeliharamu, melindungi, membela dan menolongmu.”

“Tetapi, saya ingin menlihat anak saya Muhammad.”

“Pergilah ke masjid ini dan panggillah dia.”

Muhammad pun datang, dan mengucapkan salam kepada bapaknya. Kami mendengarkan ada dua suara berbeda yang saling berbicara dan bersahutan didalam satu tubuh. Saya bertanya kepada Muhammad,

“Bagaimana kabarmu wahai Muhammad ?”

Muhammad menjawab, “Alhamdulillah baik. Saya sangat bahagia sejak masuk islam. Saya tinggal ditengah-tengah komunitas rekan-rekan saya yang muslim. Islam adalah kebahagiaan, kegembiraan dan kedamaian. Kebahagiaan saya semakin bertambah ketika saya mengetahui bapak saya masuk isla. Bahkan saya sendiri mendengarkan perbincangan yang terjadi di antara kalian berdua.”

“Wahai Muhammad, Apakah kamu mengenali seorang pemuda dari kalangan jin muslim ?”

“Ya, banyak sekali yang saya kenal.”

“Panggilah salah seorang dari mereka!”

Maka, salah seorang dari mereka pun datang dan mengucapkan, “Assalamu’alaikum.” Saya pun menjawab salamnya.

Saya berkata, “Apakah kalian mampu membela dan melindungi saudara kalian dari kejahatan kaum Nasrani ?”

“Ya, dengan izin Allah. Jumlah pemuda kami sangat banyak. Kami tidak akan menyerahkannya kepada mereka, walaupun nyawa kami taruhannya.”

Kemudian mereka pun mengambil dan membawanya pergi. Perempuan yang kesurupan tadi terbangun dari tidurnya. Dia tidak merasakan sesuatu apapun. Tetapi yang mengherankan, perempuan ini sama sekali tidak menyakini kalau jin dapat menganggu (menumpang) manusia.
Sebulan kemudian, perempuan ini sakit lagi. Bersama suaminya saya pergi menjumpainya, dan saya membacakan al-qur’an kepadanya. Tiba-tiba seorang jin perempuan berbicara dari tubuhnya.

Saya bertanya, “Dengan nama Allah, siapa namanu ?!”

Dia berkata, “Nama saya Maryam.”

“Mengapa kamu masuk ke dalam tubuh perempuan ini ?”

“Saya ingin menuntut balas terhadap suami dan anak saya yang telah kalian ajak masuk islam.”

“Kalau begitu, kamu penganut agama Nasrani ?”

“Ya”

“Dengarkanlah satu kalimat saja dari saya.”

“Saya tidak akan mendengarkan walau setengah kalimat pun”

“Apakah kamu tahu apa yang akan saya katakan ?”

“Ya, kamu akan mengemukakan ajaran islam kepada saya”

“Apakah kamu mengenali saya ?”

“Ya, kamu adalah Wahid. Rekan-rekan saya berpesan kepada saya, supaya saya tidak mau mendengarkan sesuatu apapun dari kmau. Karena kamu sapat menyalir orang-orang, hingga mereka masuk islam.”

“Kalau begitu, kemukanlah ajaran Nasrani kepada saya. Kalau saya yakin dan puas, saya akan masuk pada agamamu. Kemudian saya akan memaparkan ajaran islam kepadamu.”

“Mengapa kalian mandi (wajib) karena junub. Padahal air mani itu keluar dari salah satu anggota tubuh (yang suci) ?”

“Karena air mani memeras tubuh. Bahkan air mani itu terbuat dari mayoritas anggota tubuh, khususnya tulang sulbi. Oleh karena itu, tubuh berada dalam kondisi yang sangat lemah, dan harus dimandikan. Sehingga dia kembali normal dan siap melakukan aktivitasnya kembali.”

Dia pun terdiam.

Saya bertanya, “Bagaimana keyakinan kalian terhadap Isa putra Maryam?”

Maryam menjawab, “Isa adalah Allah”.

“Mengapa kalian menggantungkan salib dileher kalian ?”

“Karena kaum Yahudi terlaknat membunuh dan menyalib Isa.”

“Apakah Tuhan tidak mampu melindungi dirinya sendiri ?”

Dia terdiam.

Saya berkata, “Kalau begitu, dia (Isa) bukan Tuhan.”

Maryam menjawab, “Ya, dia adalah anak Allah.”

“Apakah Tuhan tidak mampu melindungi anaknya sendiri ?”

Dia terdiam.

Saya berkata, “Kalau begitu, dia bukan anak Tuhan.”

Dia balik bertanya, “Lalu kalau kalian sendiri, bagaimana keyakinan kalian terhadapnya ?”

Saya berkata, “Kami tidak mengatakan, dia adalah anak hasil perzinaan seperti dikatakan kaum Yahudi terlaknat. Kami juga tidak mengatakan dia adalah Allah seperti yang dikatakan kaum Yahudi terlaknat. Tetapi kami mengatakan, “Dia Isa AS adalah hamba dan rasul Allah SWT dan dia adalah kalimat dan ruuh dari-Nya (Tanda kebesaran Allah) yang dianugerahkan kepada Maryam , Allah SWT menciptakannya dengan kalimat “Kuu” (Jadilah ..) .”

Maryam berkata, “Benar. Ini adalah perkataan yang dapat diterima akal.”

Dia melanjutkan “Bacakanlah ayat dari al-qur’an kepada saya!”

Maka saya bacakan firman Allah SWT :

“Thaahaa. Kami tidak menurunkan Al Quran Ini kepadamu agar kamu menjadi susah;. Tetapi sebagai peringatan bagi orang yang takut (kepada Allah), Yaitu diturunkan dari Allah yang menciptakan bumi dan langit yang Tinggi. (yaitu) Tuhan yang Maha Pemurah. yang bersemayam di atas ‘Arsy. Kepunyaan-Nya-lah semua yang ada di langit, semua yang di bumi, semua yang di antara keduanya dan semua yang di bawah tanah.” (Qs. Thaahaa : 1-6)

Maryam berkata : “Saya akan masuk islam ! Saya akan masuk islam!”

Saya pun menuntunnya mengucapkan dua kalimat syahadat. Dia berikrar untuk bertaubat kepada Allah. Tidak berapa lama kemudian, anak dan suaminya datang dan mengucapkan salam kepadanya. Akhirnya, dia pun merasa tentram dan bahagia bersama mereka.

Lalu dia berkata, “Saya beritahukan kepada kalian, bahwa perempuan yang saya tumpangi ini adalah tipe perempuan yang tidak yakin bahwa jin dapat menumpangi manusia.”

Selanjutnya dia berkata, “Saya akan mengatakan perkataan ini kepadanya, dan kalian dapat mendengarkannya melalui kaset rekaman ini.”

Lalu dia pun menyebutkan beberapa dalil secara logika yang membuatnya dapat menerima hal tersebut.

Jin perempuan itu berkata kepada perempuan yang dirasukinya, “Kamu jangan marah, supaya tidak ada jin lagi yang akan menganggumu.” Kemudian dia pun pergi. Dua bulan kemudian, perempuan ini sakit lagi.

Saya berkata kepada suaminya, “Dia belum komitmen dengan taklimat berupa dzikir, membaca dan mendengarkan Al-qur’an serta lainnya yang telah saya pesankan kepadanya.”

Suaminya berkata, “Ya, sebenarnya dia belum dapat menerima secara penuh. Makanya dia belum komitmen kepada pesan-pesanmu.”

Saya berkata, “Berusahalah dengan keras untuk memahamkannya, hingga dia dapat menerimanya dengan sempurna. Kalau tidak, pengobatan yang kita lakukan tidak akan bermanfaat baginya.”

Saya membacakan ayat-ayat ruqyah kepadanya. Tiba-tiba seorang jin angkat bicara.

Saya bertanya, “Dengan nama Allah, Siapa namamu ?”

“Nama saya Barsum”

“Apa agamamu ?”

“Agama saya Nasrani”

“Mengapa kamu menganggu perempuan itu?”

“Saya datang hendak menuntut balas atas paman saya, istri dan anaknya yang telah kalian ajak masuk islam.”

“Bolehkan saya memaparkan ajaran islam kepadamu ?”

“Tidak, saya yang akan memaparkan ajaran Nasrani kepadamu. Saya datang hendak berdebat denganmu. Karena saya adalah guru besar di sebuah gereja.”

“Tanyakanlah apa yang hendak kamu tanyakan.”

“Kalian mengatakan bahwa Isa bukan anak Allah.”

“Ya.”

“Kalau begitu, siapa bapaknya ?”

“Allah SWT telah memberikan empat perumpamaan yang berbeda, hingga kami mengetahui bahwa Allah Maha Kuasa atas segala sesuatu.

Pertama, Allah SWT menciptakan makhluk-Nya tanpa bapak dan ibu.

Kedua, Allah SWT menciptakan makhluk-Nya dari seorang bapak tanpa ibu.

Ketiga, Allah SWT menciptakan makhluk-Nya dari ibu tanpa Bapak.

Keempat, Allah SWT menciptakan makhluk-Nya dari seorang bapak dan ibu.

Untuk yang pertama adalah Adam. Kedua adalah Hawa. Ketiga adalah Isa AS dan keempat adalah seluruh manusia.

Kalau kita mengatakan Isa AS adalah anak Allah karena dia tidak punya bapak, berarti kita bisa mengatakan bahwa Hawa juga putri Allah karena dia tidak mempunyai bapak. Hal ini adalah bathil dan sama sekali tidak dapat diterima. Renungkanlah permasalahan ini dengan seksama!. ”

Perdebatan itu berlangsung dari jam 11.00 sebelum dzuhur hingga jam 16.00 setelah ashar. Perdebatan sengit pun masih berlanjut dan hanya diselingi istirahat pelaksanaan shalat saja.

Akhirnya, dia pun memproklamirkan keislamannya. Dia mengganti namanya dengan Ali. Dia berkata, “saya harus menjumpai orang-orang Nasrani dan mengajak mereka kepada islam, meskipun saya disiksa.”

Namun aku menasehatinya agar dia membaca, belajar dan menelaah tentang islam terlebih dahulu. Kemudian dia keluar setelah berjumpa dengan paman beserta istri dan anaknya.

Seminggu kemudian, perempuan itu sakit lagi, seorang jin berbicara dari dalam tubuhnya. Dai berkata, “Ali ditawan oleh kalangan Jin Nasrani.” Maka saya menugaskan jin ini untuk mendatangkan tujuh pemuda jin yang kuat kepada sya. Lalu saya memilih salah seorang dari mereka sebagai pemimpin. Saya menyuruh mereka untuk membebaskan Ali dari tawanan kaum jin Nasrani dan hendaknya mereka senantiasa berdizkir kepada Allah dan membaca ayat kursi ketika berperang.

Kira-kira seperempat jam kemudian, Allah SWT menolong mereka hingga mereka dapat mendatangkan Ali. Dia mengaduh kesakitan dan berkata, “Saya terluka.” Saya berkata, “Sabar dan tabahlah. Ikhlaskan semua itu di jalan Allah SWT.”

Kemudian saya menyuruh mereka keluar dan tidak masuk lagi ke tubuh perempuan itu. Mereka pun keluar. Segala puji bagi Allah, rabb semesta alam. Dia-lah dzat yang naha member taufik, hidayah dan kesembuhan, dan Dia-lah Rabb segenap manusia dan jin.
==========================================
Dikutip dari buku
Ruqyah, Jin, Sihir dan terapinya
(Syaikh Wahid Abdussalam Bali, Pakar Dunia Ghaib dari Timur Tengah)

Penjelasan dan Bantahan Syaikh Bin Baz Terhadap Orang-orang yang Mengingkari dialog lalu berdakwah dengan jin melalui lisan orang yang kesurupan.

Kisah terapi ruqyah yang dilakukan oleh Syaikh Bin Baz terhadap pasien beliau yang kerasukan jin Budha. Setelah didakwahi jin Budha tersebut ikhlas masuk Islam melalui lisan orang yang dirasukinya.

Berikut ini penjelasan beliau

Segala puji bagi Allah, shalawat dan salam kepada Rasulullah, sahabat-sahabat, dan orang-orang yang setia mengikuti petunjuknya.

Amma Ba’du
Pada bulan Sya’ban tahun 1407 H ini, sebagian Koran, baik Koran-koran dalam negeri maupun luar, telah memberitakan secara ringkas atau pun terperinci tentang seorang jin yang menyusup ke dalam tubuh seorang perempuan yang mempersaksian ke-Islamannya di hadapanku, di Riyadh. Sebelumnya, ia telah mempersaksikannya juga dihadapan Saudara Abdullah ibn Musyrif al-Umri yang bermukim di Riyadh, yaitu setelah ‘Abdullah itu membacakan ayat-ayat Al-Qur’an kepadanya dan berdialoq dengannya serta mengingatkannya kepada Allah dan memberikan pengajaran-pengajaran kepadanya. Ia juga telah mengkabarkan kepadanya bahwa kezaliman itu adalah haram dan merupakan salah satu dosa besar, lalu mengajaknya keluar dari agamanya dan masuk ke dalam agama Islam. Ajakan ini timbul darinya setelah ia tahu dari pengakuan jin itu sendiri bahwa ia adalah beragama Budha. Jin itu bersedia memenuhi ajakan tersebut lalu mempersaksikan keislamannya kepadanya.

Kemudian, ia (Abdullah) beserta kerabat perempuan itu berkeinginan untuk membawakan perempuan itu ke hadapanku dengan maksud agar aku pun ikut mendengar persaksian jin tersebut. maka hadirlah mereka bersama perempuan itu ke tempatku, lalu aku tanyakan kepada jin yang ada di dalam tubuhnya itu mengapa ia sampai mau masuk Islam. Dia pun menjelaskannya kepadaku, tapi dengan suara yang mirip suara laki-laki, bukan suara perempuan, padahal, secara zahir, yang berbicara adalah perempuan itu. Saat itu, perempuan itu duduk di kursi yang terletak di sampingku, disaksikan oleh saudara laki-laki dan saudara perempuannya serta Abdullah sendiri dan beberapa orang syaikh.

Jin itu pun menjelaskan bahwa sebenarnya ia adalah berasal dari India dan beragama Budha, lalu menyatakan masuk Islam dengan suara yang jelas. Maka itu aku nasehati ia dan aku wasiatkan kepadanya agar bertaqwa kepada Allah dan keluar dari tubuh perempuan ini serta tidak mengganggu dan menyakitinya lagi, dan ia pun menyanggupinya. Di samping itu, aku juga mewasiatkan kepadanya agar mengajak teman-temannya untuk masuk Islam setelah ia sendiri diberi hidayah oleh Allah SWT. Ia berjanji untuk melaksanakannya, lantas keluar dari tubuh perempuan itu. Kata-kata terakhir menjelang ia keluar adalah ‘Assalamu’alaikum’.

Begitu jin itu keluar, perempuan itu langsung bisa berbicara seperti biasa dengan suaranya yang asli.

Beberapa hari kemudian, perempuan itu datang lagi kepadaku bersama dua orang saudara laki-laki, seorang saudara perempuan, dan seorang pamannya, lalu mengabarkan kepadaku bahwa ia baik-baik saja dan jin itu tidak pernah lagi berada datang kepadanya. Saat aku tanya perasaannya ketika jin itu berada di dalan tubuhnya ia menjawab, “Aku menjadi berpikiran kotor yang bertentangan dengan syari’at dan cenderung kepada agama Budha serta berkeinginan untuk mempelajari kitab-kitab agama Budha tersebut. Setelah sembuh darinya, dengan izin dan karunia Allah, pikiran-pikiran kotor tersebut hilang dariku sama sekali.”

Telah sampai kepadaku bahwa Syaikh ‘Ali Thanthawi telah mengingkari kebenaran kejadian seperti ini, dan menyebutkan bahwa itu hanyalah penipuan dan kebohongan, dan boleh jadi suara itu hanyalah suara rekaman yang telah direkayasa sebelumnya, bukan suara perempuan itu sendiri.

Bagaimana mungkin suara itu adalah suara rekaman, padahal aku menanyakan kepada jin itu berbagai pertanyaan yang langsung dijawabnya. Bagaimanakah seorang yang berakal akan berpikiran bahwa sebuah kaset akan bisa ditanya dan menjawab seketika ? Ini adalah kekeliruan yang amat fatal dan kebatilan yang luas biasa.

Syaikh itu juga mengklaim bahwa Islamnya seorang jin di tangan seorang manusia bertentangan dengan firman Allah SWT tentang kisah Nabi Sulaiman yang berbunyi, “…..dan anugrahkanlah kepadaku kerajaan yang tidak dimiliki oleh seorang pun sesudahku.” (QS. Shad [38] : 35)

Tidak diragukan lagi bahwa pemahaman ini adalah keliru dan batil. Keislaman seorang jin di tangan seorang manusia tidaklah bertentangan sama sekali dengan doa Nabi Sulaiman tersebut. Betapa banyak jin yang masuk Islam di tangan Nabi Muhammad sawa. Hal ini diterangkan secara jelas oleh Allah SWT di dalam surah al-Ahqaf dan surah al-Jin, disamping di dalam shahihain disebutkan sebuah hadits yang diriwayatkan dari Abu Hurairah bahwa Rasulullah saw bersabda, “Sesungguhnya setan telah datang menggangguku untuk memutuskan shalatku, namun Allah SWT memberikan kemampuan kepadaku untuk melawannya, maka ia pun aku cekik lehernya. Lalu aku berkeinginan mengikatnya di pinggir jalan agar kalian bisa juga melihatnya sepertiku, namun aku teringat perkataan doa Nabi Sulaiman yang berbunyi, “dan anugrahkanlah kepadaku, kerajaan yang tidak dimiliki oleh seorang pun sesudahku,” sehingga ia aku lepaskan kembali dari tanganku dan Allah mengembalikan setan itu dalam keadaan merugi.” (HR. al-Bukhari dari abu Hurairah)

Dalam riwayat lain disebutkan bahwa beliau saw bersabda, “Sesungguhnya jin ‘Ifrit telah datang menggangguku untuk memutuskan shalatku, namun Allah SWT memberikan kemampuan kepadaku untuk melawannya, maka lehernya pun aku cekik. Lalu aku berkeinginan mengikatnya di halaman masjid agar kalian bisa juga melihatnya sepertiku, namun aku teringat perkataan doa Nabi Sulaiman tersebut sehingga ia aku lepaskan kembali dan Allah mengembalikan setan itu dalam keadaan merugi.” (HR. Muslim dari Abu Hurairah)
An-Nasa’I meriwayatkan dari ‘Aisyah bahwa ketika Nabi Muhammad saw sedang shalat, datanglah seorang setan mengganggunya agar ia memutuskan shalatnya. Maka beliau saw membanting setan itu lalu mencekik lehernya. Setelah itu beliau saw berkata, ‘Kalau bukanlah karena doa Sulaiman, aku ikat setan ini supaya bisa dilihat oleh manusia.”

Imam Ahmad dan Abu Dawud meriwayatkan dari abu Sa’id bahwa Rasulullah saw berkata, “aku cekik lehernya hingga air liurnya keluar mengenai jari-jariku.”

Al-Bukhari menyebutkan di dalam kitab Shahihnya bahwa Abu Hurairah berkata ; Rasulullah saw telah mengamanahkan kepadaku untuk menjaga harta zakat fihrah di tempat penyimpanannya. Pada suatu malam, seorang laki-laki datang ke tempat itu lalu mencuri sebagian makanan darinya. Orang itu pun aku tangkap dan aku katakan kepadanya, ‘Demi Allah, sungguh akan aku hadapkan engkau kepada Rasulullah.” Saat itu ia meminta belas kasihan kepadaku agar aku melepaskannya. Ia berkata, “(tolong lepaskan aku) karena aku hanyalah seorang yang faqir dan mempunyai tanggungan (keluarga), kami sangat membutuhkan makanan. “Mendengar alasannya itu, ia pun aku lepaskan malam itu. Keesokannya, setelah aku laporkan kejadian itu kepada Rasulullah saw, beliau berkata kepadaku,”Apakah yang engkau perbuat terhadap tawananmu, wahai Abu Hurairah ?” Aku jawab, “wahai Rasulullah, sungguh ia mengadu kepadaku dengan begini begitu, sehingga aku pun menjadi kasihan kepadanya dan ia aku lepaskan.” Beliau saw berkata, “Ketahuilah bahwa ia telah berbohong kepadamu, dan akan kembali lagi mencuri nanti malam.” Mendengar perkataan beliau itu, aku pun berniat untuk mengintip orang itu lagi pada malam harinya.
Rupanya memang benar, orang itu datang lagi dan kembali mencuri seperti kemarin, sehingga ia aku tangkap lagi. Namun, kejadian malam sebelumnya terulang kembali pada malam itu, dimana ia meminta belas kasihan kepadaku dan akhirnya ia pun aku lepaskan kembali setelah ia berjanji untuk tidak mengulangi perbuatannya tersebut. Dan ketika aku laporkan kembali kepada Rasulullah saw, beliau tetap mengatakan perkatannya yang kemarin kepadaku.

Kejadian ini berulang kembali pada malam berikutnya, namun pada saat orang itu aku tangkap lagi, ia berkata kepadaku, “Lepaskanlah aku! Jika engkau melepaskanku, maka aku ajarkan kepadamu beberapa kalimat yang sungguh berguna bagimu.” Setelah ia aku lepaskan, ia berkata lagi”, Jika engkau berbaring di atas tempat tidur (takni akan tidur), bacalah ayat kursi, niscaya seorang penjaga dari Allah (yakni malaikat) akan selalu bersamamu dan setan tidak akan mendekatimu sampai paginya.”
Ketika aku laporkan hal ini kepada Rasulullah saw, beliau berkata, “Ketahuilah bahwa kali ini ia benar, tahukah engkau siapakah orang itu, wahai Abu Hurairah ?” Aku jawab,”Tidak, ya Rasulullah.” Beliau saw berkata lagi, “Orang itu adalah setan”.

Rasulullah saw juga bersabda, “Sungguh setan itu menjalar di dalam tubuh Bani Adam seperti menjalarnya darah di dalam tubuhnya.”(HR.al-Bukhari dan Muslim dari Shafiyyah) Di dalam kitab Musnad-nya, Imam Ahmad meyebutkan sebuah hadits yang diriwayatkan dari ‘Utsman ibn Abu al-Ash bahwa ia berkata kepada Rasulullah, “wahai Rasulullah ! Sungguh setan telah menghalangiku dari shalat dan bacaaku.” Beliau saw berkata, “Itu adalah setan Khanzab, jika engkau merasakan keberadaannya, maka berlindunglah kepada Allah dan hembuskanlah nafas ke arah kiri engkau sebanyak tiga kali.” “Maka aku mengamalkannya sehingga Allah menjauhkan setan itu dariku,”kata Utsman.
Telah sahih juga dari Rasulullah saw bahwa masing-masing manusia mempunyai seorang qarin (teman) dari kalangan malaikat dan seorang qarin dari kalangan setan, termasuk juga diri beliau sendiri. Cuma saja, Allah SWT telah menolongnya sehingga qarin-nya itu tidak menyuruhnya melainkan kepada kebaikan.

Sumber :
http://www.quranic-healing.com/2015/06/cara-syaikh-wahid-abdus-salam-baly.html
dari tulisan Ustad Perdana Akhmad (Founder of Quranic Healing Indonesia ,QHI)
dan
http://d1.islamhouse.com/data/id/ih_fatawa/single/id_dialog_dengan_jin_yang_masuk_ke_tubuh_manusia.pdf

Check Also

Pengobatan Dokter Tidak Akan Memberikan Pengaruh Kepada Orang Yang Kerasukan / Gangguan Jin

KAIDAH PENTING : PENGOBATAN DOKTER TIDAK AKAN MEMBERIKAN PENGARUH KEPADA ORANG YANG KERASUKAN Berkata Al ...

...