Home / Artikel Kesehatan / Haruskah Anda Berhenti meretakkan jari Anda? Berikut Jawaban yang pasti

Haruskah Anda Berhenti meretakkan jari Anda? Berikut Jawaban yang pasti

Sering Ada pertanyaan,
Setiap saya bangun tidur  Atau badan terasa pegal, saya selalu meretakkan jari-jari, punggung saya sampai berbunyi “kretek-kretek”,apakah itu tidak masalah?

Anda mungkin telah diperingatkan tentang bahaya meretak buku-buku jari Anda. Beberapa teori mengatakan hal ini bisa menyebabkan buku-buku jari Anda untuk menjadi lebih besar, sementara yang lain mengatakan itu bisa menyebabkan Anda terkena arthritis ketika usia Anda bertambah tua. Banyak orang telah melakukan hal ini.karena kekakuan atau nyeri meskipun beberapa memilih untuk tidak meretak sendi . Namun demikian, buku-buku jari dianggap sendi yang paling umum untuk diretakkan.

ini pandangan Ahli

Ada banyak cerita bahwa meretakkan jari adalah kebiasaan yang harus Anda hindari, terutama satu tentang masalah arthritis. bahwa meRetak berlebihan dikatakan memiliki efek buruk pada kesehatan,
tapi apakah ini benar?

Sebuah ruang di sendi Anda diisi dengan cairan yang disebut cairan sinovial, yang terlihat seperti kuning telur. Cairan bertanggung jawab untuk mengurangi gesekan pada sendi Anda setiap kali Anda membuat gerakan. Selain itu, cairan ini mengandung gas, termasuk karbon dioksida, oksigen, dan nitrogen.

Ketika Anda retak sendi, termasuk buku-buku jari Anda, Anda berbaring ruang di sendi Anda antara tulang Anda. Seperti mengembang, tekanan negatif dibuat, seperti vakum dan oleh karena itu menyebalkan cairan sinovial di. Bubbles kemudian dibentuk dan kemudian mereka runtuh, yang mengakibatkan suara popping Anda mendengar setiap kali Anda retak sendi. Anda tidak dapat retak sendi yang sama lagi kecuali Anda menunggu sekitar 20 menit untuk gas untuk muncul kembali ke cairan sinovial.
Apakah Ini Aman ?
TERNYATA MASIH MISTERI
Ini masih tetap menjadi misteri, apakah Anda harus berhenti meretakkan buku-buku jari Anda atau Anda dapat melanjutkan kebiasaan ini terus.

Sebagian besar sumber medis meskipun setuju bahwa ini adalah praktek yang aman dan oleh karena itu tidak perlu untuk menghentikan semua kebiasaan meretak itu, jika Anda mengalami rasa sakit dan saat meretakkan jari , Anda pasti harus berhenti.melakukannya carilah dokter.

Donald Unger, seorang peneliti dengan penghargaan Nobel Kedokteran, memutuskan untuk meretakkansendi di satu tangan sementara sendi yang lain tidak diretakkan selama 60 tahun. Penelitian ini dilakukan untuk mengetahui apakah kebiasaan ini bisa menyebabkan radang sendi. Setelah 60 tahun, ia menemukan bahwa hasilnya sama – tidak ada tangan memiliki arthritis. karena meretakkan sendi

Namun, sebuah studi yang dilakukan pada tahun 1990 di mana 300 orang ikut menemukan bahwa retak buku-buku jari untuk jangka waktu yang panjang dapat menyebabkan pembengkakan tangan dan mengurangi kekuatan dalam mencengkeram. Namun, tidak ada penelitian lebih lanjut telah dilakukan sejak studi tertentu.

jadi masih misteri..kan

sumber
http://www.stethnews.com/0418/should-you-stop-cracking-your-knuckles-heres-the-answer/

Check Also

Wow..Ternyata Warna Darah Haid Dapat Mengidentifikasi Penyakit Yang Ada Didalam Tubuh

Wow..Ternyata Warna Darah Haid Dapat Mengidentifikasi Penyakit Yang Ada Didalam Tubuh

Ladies….pada saat kamu haid, pernah kah memperhatikan warna darah yang keluar? Awal haid biasanya akan ...

...