Home / Artikel Kesehatan / Tes Fisik Ini Prediksi Waktu Kematian Anda

Tes Fisik Ini Prediksi Waktu Kematian Anda

Ketika kita menua, otot kita cenderung menjadi lemah dan kehilangan keseimbangan yang berarti kita semakin cenderung mudah jatuh.Dan menurut beberapa ahli menurunnya fleksibilitas dan kekuatan otot berkaitan dengan usia harapan hidup seseorang.

Adalah Claudio Gil Araujo, dari Gama Filho University di Rio de Janeiro, Brasil, yang merupakan salah satu dokter pertama yang mengembangkan sebuah metoda pengujian fleksibilitas atlet yang disebut SRT (Sitting Rising Test), tapi dia sekarang menggunakannya untuk meyakinkan pasien bahwa mereka perlu tetap aktif untuk menjaga otot dan keseimbangan mereka, dan hidup lebih lama. (Discover Magazine)

Latihan ini adalah gerakan sederhana duduk dan berdiri lagi tanpa berpegangan. Para ilmuwan ini mengembangkan sistem pengujian dan menemukan bahwa orang yang melakukannya dan mencetak 3 poin atau kurang dari 10, 5 kali kemungkinannya untuk meninggal dalam 6 tahun kedepan, bila dibandingkan mereka yang melakukannya dan mencetak lebih dari 8 poin.

Dalam sebuah penelitian yang dipublikasikan dalam European Journal of Preventive Cardiology, para peneliti menggambarkan bagaimana 2.002 orang dewasa berusia antara 51 tahun dan 80 tahun melakukan SRT di Clinimex Exercise Medicine Clinic di Rio.

Mereka menemukan bahwa pasien yang mencetak kurang dari delapan poin dari 10 pada tes, dua kali lebih mungkin untuk meninggal dalam waktu enam tahun ke depan, dibandingkan dengan orang-orang dengan skor yang lebih sempurna.

Satu poin dipotong setiap kali seseorang menggunakan tangan atau lutut mereka untuk dukungan baik duduk atau berdiri, sementara setengah poin dipotong untuk kehilangan keseimbangan mereka.

Para ahli menemukan bahwa orang yang mencetak tiga poin atau lebih sedikit, lima kali lebih mungkin untuk meninggal dalam periode yang sama.

Mereka menulis dalam penelitian ini: ‘kebugaran otot, sebagaimana yang dinilai oleh SRT, adalah alat prediksi¬† signifikan akan kematian pada subyek 51-80 tahun.’

Studi ini menemukan bahwa setiap kenaikan titik dalam ujian, dikaitkan dengan 21 persen penurunan angka kematian dari semua penyebab.

Beberapa ahli tidak menyarankan tes ini, terlebih yang memiliki arthritis.

Namun, seorang fisioterapis Sammy Margo mengatakan bahwa latihan mungkin terasa ‘cukup ambisius’ bagi orang-orang yang lebih tua di Inggris. Hal ini mungkin karena perbedaan budaya, karena di Inggris tidak terbiasa duduk di lantai, seperti di beberapa budaya lain. Dengan cara ini, hal itu mungkin tidak terlalu akurat untuk memprediksi harapan hidup.

Dia mengatakan kepada MailOnline bahwa ada risiko bahwa orang dengan tanda-tanda awal arthritis di lutut bisa merasakan ketegangan saat mencoba latihan ini.

Fisioterapi Inggris cenderung lebih suka tes lain, di mana pasien berdiri dari posisi duduk dan melihat berapa kali mereka dapat mengulang aksi dalam 30 detik.

http://www.dailymail.co.uk/sciencetech/article-2858804/Can-exercise-test-predict-DEATH-People-struggle-sitting-rising-test-five-times-likely-die.html

Check Also

5 Kebiasaan Sehari-Hari Yang Dapat Merusak LIVER

Hati adalah salah satu organ vital tubuh dan sangat penting bagi kehidupan. Terletak di sebelah ...

...