Home / Artikel Kesehatan / Cara Menggunakan Kunyit Dengan Curcuminnya Untuk Melawan Kanker Dan Menyembuhkan Diabetes

Cara Menggunakan Kunyit Dengan Curcuminnya Untuk Melawan Kanker Dan Menyembuhkan Diabetes

Kita semua telah mengenal kunyit (Curcuma longa). Kunyit telah lama dipakai oleh nenek moyang kita sebagai bumbu masakan dan pewarna pada masakan. Kunyit sebagai pewarna memberikan warna kuning yang eksotis. Tapi tahukah anda apa yang terkandung dalam warna kuning tersebut?

Warna kuning itu mengandung Curcuminoid. Curcuminoid ada tiga yaitu curcumin, desmetoxycurcumin, dan bidesmetoxycurcumin. Dari ketiga curcuminoid yang ada pada kunyit, curcumin adalah kandungan yang paling dominan (70%), sehingga ketiga curcuminoid ini lebih dikenal dengan C3 curcumin complex.

Pada kitab ayurveda, kunyit banyak disebut sebagai obat yang bisa mengatasi banyak penyakit. Nenek moyang kita pun turun temurun menggunakan kunyit sebagai pengobatan,
Kunyit dengan kandungan Curcumin adalah antioksidan kuat, anti-inflamasi, dan agen antikanker. Kunyit Ini membantu mengatur tingkat tubuh glutathione, antioksidan intraseluler penting. Studi juga menunjukkan bahwa ia efektif dalam kondisi penyembuhan seperti rheumatoid arthritis, fibromyalgia, diabetes tipe 2, dan penyakit Alzheimer; dan, menurut National Institutes of Health, kunyit ini efektif di kedua peradangan akut dan kronis.

Melawan KANKER , kunyit efektif pada membunuh kanker pada tingkat sel dan ia efektif dalam memerangi segala jenis kanker dan tumor. Dalam beberapa kasus, hal ini membantu mencegah transformasi sel-sel sehat untuk sel-sel tumor; dalam kasus lain, mungkin menghambat pertumbuhan sel kanker. Penelitian juga menunjukkan bahwa kurkumin kunyit bekerja dengan baik sebagai tambahan bagi banyak pengobatan kanker tradisional, termasuk radiasi dan kemoterapi.

MENCEGAH DIABETES telah menunjukkan bahwa kurkumin berguna dalam mencegah diabetes tipe 2; secara signifikan menurunkan kadar glukosa dan resistensi insulin. Kunyit, rempah-rempah kurkumin merupakan, membantu mempertahankan fungsi yang tepat dari pankreas, yang membantu tubuh benar mengatur pembentukan insulin. Kunyit mungkin juga membantu mengontrol kolesterol dan lemak yang tidak diinginkan di dalam tubuh-yang keduanya dapat menyebabkan perkembangan diabetes jika tidak dikelola dengan baik.

TEKAN ARTHRITIS Karena kurkumin adalah sangat kuat anti-inflamasinya, membantu mengurangi kerusakan tulang dan tulang rawan. Hal ini juga dapat bermanfaat bagi tipe 2 sintesis kolagen, sehingga meningkatkan fungsi sendi. Curcumin bahkan memiliki potensi untuk membersihkan tubuh dari beberapa enzim yang dapat menimbulkan peradangan sendi.

EFEK KOGNITIF Beberapa peneliti mengklaim bahwa banyak masalah kognitif, seperti penyakit Alzheimer, dapat dicegah dengan penggunaan kurkumin biasa karena kurkumin dapat melintasi penghalang darah-otak. Kurkumin memainkan peran penting dalam mengurangi peradangan dan stres oksidatif, yang banyak peneliti percaya berkontribusi untuk Alzheimer. Studi juga menunjukkan bahwa kurkumin menurunkan amiloid plak dan memperbaiki sel otak.

Dosis aman KURKUMIN? Banyak peneliti menganggap kurkumin sangat aman, bahkan pada dosis tinggi. Dosis yang dianjurkan adalah sekitar 900 mg per hari .
Curcumin sangat aman untuk dikonsumsi. Dosis 10 gram sehari belum menunjukkan efek toksik. Untuk dosis yang dianjurkan adalah minimal 1000 mg sehari atau 1 gram sehari dalam dosis terbagi
2. Dosis dapat ditingkatkan tergantung penyakit dan reaksi tubuh. Penggunaan sebaiknya dihentikan 2 minggu menjelang operasi

sumber
http://justnaturallyhealthy.**m/2016/02/12/prevent-cancer-with-curcumin/

Check Also

Wow..Ternyata Warna Darah Haid Dapat Mengidentifikasi Penyakit Yang Ada Didalam Tubuh

Wow..Ternyata Warna Darah Haid Dapat Mengidentifikasi Penyakit Yang Ada Didalam Tubuh

Ladies….pada saat kamu haid, pernah kah memperhatikan warna darah yang keluar? Awal haid biasanya akan ...

...