Home / Artikel Kesehatan / Jahe Lebih Hebat Dari Kemoterapi Untuk Hancurkan Sel Kanker Prostat, Kanker Rahim Dan Kanker Usus. Begini Cara dan Dosis Pakainya!

Jahe Lebih Hebat Dari Kemoterapi Untuk Hancurkan Sel Kanker Prostat, Kanker Rahim Dan Kanker Usus. Begini Cara dan Dosis Pakainya!

Jahe telah menjadi bagian dari obat alami selama berabad-abad. Bahkan, rimpang ini telah digunakan untuk pengobatan banyak penyakit karena memiliki banyak sifat obat. Tak hanya itu ilmu pengetahuan modern telah mengakui manfaat kesehatan jahe.

Jahe Mengandung Senyawa Anti Kanker

Jahe mengandung gingerol, paradols, dan shagaols, yang semuanya merupakan senyawa antikanker, seperti yang ditemukan dalam sebuah penelitian yang diterbitkan dalam Journal of Food and Chemical Toxicology. Sejumlah penelitian lain juga telah menegaskan bahwa jahe sangat efisien dalam menghancurkan sel-sel kanker di prostat, ovarium, dan kanker kolorektal. Selain itu, beberapa orang percaya bahwa sifat antikanker jahe mungkin bahkan lebih kuat dari kemoterapi.

Jahe Tewaskan Sel Kanker Prostat

Sebuah studi di Amerika, yang diterbitkan dalam British Journal of Nutrition, menemukan bahwa ekstrak jahe (zingiber officinale Roscoe) dapat menghentikan perkembangan sel kanker prostat pada manusia ketika dicerna dengan dosis harian 100mg per kg berat badan. Hasil penelitian menunjukkan bahwa ekstrak jahe mengurangi pertumbuhan kanker prostat pada sekitar 56% dari subyek. Para peneliti memperkirakan bahwa makan jahe segar 100g sehari akan memberikan hasil yang sama pada orang dewasa dengan berat 70 kg.
Penelitian ini juga mengungkapkan bahwa jahe tidak mempengaruhi sel-sel lain dalam tubuh, seperti sel-sel tulang atau lambung, yang juga membelah dengan cepat.
Para peneliti menyimpulkan: “penelitian ini adalah laporan pertama untuk menggambarkan identifikasi dan evaluasi rinci in vitro dan in vivo aktivitas antikanker dari seluruh GE (ekstrak jahe) dalam pengelolaan terapi kanker prostat manusia.”
Semua hal dipertimbangkan, jahe mungkin terbukti menjadi pengobatan kanker prostat lebih efektif daripada kemoterapi sebagai kemoterapi juga mempengaruhi sel-sel sehat dalam tubuh.

Sel jahe mampu membunuh sel Kanker ovarium

Angiogenesis menjelaskan timbulnya kanker. Angiogenesis yang dihentikan pada tahap awal, itu berarti bahwa kanker juga dapat dicegah secara efektif.
Sebuah studi yang diterbitkan oleh BMC Complementary and Alternative Medicine menemukan bahwa pertumbuhan sel kanker dapat dihambat oleh bahan aktif dalam jahe yang memiliki sifat anti-angiogenik. Bahkan, penelitian menunjukkan bahwa jahe sangat bermanfaat untuk pencegahan dan pengobatan kanker ovarium.
Dalam uji coba disajikan Cancer Association Amerika, peneliti dari University of Michigan menunjukkan bahwa jahe efektif menghancurkan sel-sel kanker. Selain itu, sel-sel kanker ovarium tidak menjadi resisten terhadap jenis terapi seperti kemoterapi.

Jahe sebenarnya membuktikan lebih bermanfaat bagi pasien kanker ovarium dibandingkan kemoterapi karena memberikan efek samping yang lebih sedikit, kurang beracun dan tidak dikenakan resistensi obat.
Jahe dan Kanker kolorektal
Pada 2003 Frontiers di konferensi Cancer Prevention Research, peneliti menunjukkan bukti substansial bahwa jahe melindungi terhadap kanker kolorektal. Dan ini bukan satu-satunya studi untuk membuktikan sifat antikanker jahe.
Sebuah studi 2015 yang diterbitkan dalam Journal of Nutrition mengungkapkan bahwa jahe tidak hanya bermanfaat untuk pencegahan kanker kolorektal, tetapi akar ini juga dapat menghancurkan sel-sel kanker kolorektal yang sudah ada. Ini benar-benar membuat jahe pilihan terapi bagi mereka yang berjuang dengan kanker kolorektal.

Mengapa Jahe Memiliki Potensi Lebih baik dari Kemoterapi

Ada banyak bukti yang menunjukkan bahwa jahe sangat bermanfaat untuk pencegahan beberapa jenis kanker termasuk ovarium, prostat, dan kanker kolorektal. Salah satu keuntungan terbesar jahe membawa adalah bahwa ia menyediakan pengobatan alami dan kurang invasif dibandingkan kemoterapi. Ini berarti bahwa jahe menghancurkan sel-sel kanker hanya sementara meninggalkan sel-sel sehat utuh. Plus, itu tidak beracun.
Satu-satunya yang mungkin kemunduran adalah bahwa ekstrak jahe masih tidak dapat digunakan sebagai pengobatan antikanker memenuhi syarat karena penelitian lebih lanjut perlu dilakukan pada manusia. Yaitu, sebagian besar studi sejauh ini telah dilakukan in vitro atau pada tikus.

Cara Menggunakan Jahe sebagai Obat

Sebagai sifat melawan kanker jahe yang tak terbantahkan, yang paling dapat Anda lakukan untuk menuai manfaat kesehatan Jahe adalah memasukkannya dalam diet seimbang Anda. Dosis harian yang direkomendasikan untuk jahe yaitu 4 g per hari, kecuali untuk wanita hamil, yang harus membatasi asupan mereka untuk 1g per hari.

Sumber:http://www.healthyfoodplans.**t/2016/04/ginger-destroys-prostate-ovarian-colon-cancer-better-chemo.html

Check Also

4 Tips Mujarab Menggunakan Minyak Cengkeh Untuk Mengobati Asma, Bronkhitis dan Sinusitis

Dalam dunia pengobatan miinyak cengkeh dapat memiliki banyak manfaat kesehatan. Cengkeh adalah tanaman asli India ...

...