Home / Artikel Kesehatan / FAKTA Mengejutkan Tentang Jagung , 6 Alasan Jangan Makan Jagung

FAKTA Mengejutkan Tentang Jagung , 6 Alasan Jangan Makan Jagung

Kebenaran mengejutkan tentang jagung – Jagung adalah biji-bijian yang paling banyak diproduksi di dunia, dan  diatas sawah  Amerika (hampir 80 juta hektar). Tanpa sadar, orang makan lebih banyak jagung setiap hari.  Apakah Anda benar-benar tahu bahwa jagung adalah bukan tergolong sayuran? Jagung merupakan biji-bijian. Bahkan, ia memiliki rasio kandungan Omega-6 dengan  Omega-3 terburuk dibanding semua biji-bijian. Omega 3 memproduksi hormon yang bersifat anti-inflamasi. Sedangkan Omega-6 memproduksi hormon yang mendukung peradangan. Ketika omega-6 mulai melebihi jumlah omega-3, mereka mengganggu kemampuan tubuh untuk mengendalikan respon inflamasi. Peradangan ini dapat menyebabkan banyak masalah kesehatan seperti penyakit kekebalan tubuh, diabetes, kanker, peningkatan kolesterol, asma, penyakit jantung, dan depresi.

Menurut Dr Sanjay Gupta “Kami ini sudah seperti keripik jagung berjalan, karena kami benar-benar memasukkan dalam jumlah sangat besar jagung dalam makanan kita, dan itu benar-benar tidak dapat membantu karena sifat aditif didalamnya terutana pada  makanan yang kita cari di rak-rak supermarket, “kata Dawson.

Makanan seperti kecap, saus salad, soda, kue dan keripik semua mengandung jagung, fruktosa biasanya paling tinggi  kadarnya pada sirup jagung.

“Saya pikir di mana bahaya yang datang dengan jagung adalah bahwa banyak dari jagung yang ditanam sekarang di Amerika Utara akan menjadi bahan pembuat sirup jagung fruktosa tinggi,” kata Dawson. “Jadi bukan jagung buruk, tapi itu adalah pemanis yang terbuat dari jagung yang masuk ke banyak makanan orang Amerika dan dikonsumsi terlalu banyak, dan kita sekarang melihat bahwa muncul sebagai obesitas dan penyakit jantung dan potensi untuk jenis diabetes tipe 2. ”

Enam Alasan untuk Jangan Makan Jagung Lagi

Jagung BUKANLAH  sayur

Jagung merupakan biji-bijian sangat tidak sehat karena itu yang paling manis, tepung, gandum kosong. Jagung dibudidayakan oleh manusia lebih dari 6000 tahun yang lalu di Meksiko. Jagung adalah makanan yang pertama dimodifikasi secara genetik dan terus kembali direkayasa dengan cara-cara yang Anda tidak pernah membayangkan mungkin.

Jagung Bisa Mengaktifkan Penyakit autoimun

Meskipun jagung tidak memiliki gluten, itu bisa sangat mengiritasi lapisan usus. Hal ini karena tubuh Anda benar-benar berpikir protein dalam jagung adalah gluten yang dapat mengganggu sistem kekebalan tubuh Anda. Selain itu, jagung memiliki indeks glikemik tinggi, yang berarti mudah dikonversi ke gula dalam tubuh yang dapat menyebabkan respon insulin dan dapat berkontribusi untuk peradangan.

Jagung Tidak Bisa dicerna

Menurut Health.com, manusia tidak dapat sepenuhnya mencerna jagung karena mengandung serat selulosa. Sistem pencernaan manusia tidak bisa sepenuhnya memecah selulosa karena tidak memiliki enzim untuk melakukannya.
Seperti semua biji-bijian, jagung mengandung prolamins, yang merupakan kelas protein yang tubuh Anda tidak dapat memecahnya, sehingga mengarah ke kondisi seperti usus bocor.

Jagung Berisi Lektin

Lektin adalah protein yang kita tidak bisa mencerna. Kita biasanya mencerna protein menjadi asam amino di mana mereka diserap melalui dinding usus halus dan digunakan oleh tubuh Anda untuk membangun struktur sel dan komponen. Namun, karena kita tidak bisa mencerna lektin, mereka melewati dinding usus kita dan tercerna sebagai protein yang lengkap. Ini dapat menimbulkan kerusakan usus dan menyebabkan peradangan.

jagung saat ini sarat dengan pestisida

Sebagian besar jagung yang dijual hari ini tidak organik, yang berarti sarat dengan Bt (Bacillus thuringiensis) insektisida dan racun berbahaya lainnya.
Sebuah studi 2011 dari Kanada, menemukan bahwa Bt toksin terakumulasi dalam darah manusia. Setelah di sistem darah, Bt toksin dapat mengganggu fungsi organ yang tepat dan menyebabkan masalah kesehatan jangka panjang.

85% dari semua jagung Genetically Modified

Sayangnya, sekitar 85 persen dari seluruh jagung yang ditanam di Amerika secara genetik dimodifikasi. Dalam sebuah penelitian yang diterbitkan dalam International Journal of Biological Sciences, menganalisis efek dari makanan rekayasa genetika pada kesehatan mamalia, peneliti menemukan bahwa raksasa pertanian Monsanto jagung inilah sebab terkait dengan kerusakan organ pada tikus.

sumber: http://themagicofhealthylife.**m/2016/05/16/shocking-truth-corn-6-reasons-never-eat-corn/

Check Also

Wow..Ternyata Warna Darah Haid Dapat Mengidentifikasi Penyakit Yang Ada Didalam Tubuh

Wow..Ternyata Warna Darah Haid Dapat Mengidentifikasi Penyakit Yang Ada Didalam Tubuh

Ladies….pada saat kamu haid, pernah kah memperhatikan warna darah yang keluar? Awal haid biasanya akan ...

...