Home / Artikel Kesehatan / 13 Tanda Peringatan Dini Gejala Sakit Lupus Yang Wajib Diketahui

13 Tanda Peringatan Dini Gejala Sakit Lupus Yang Wajib Diketahui

Menurut Lupus Foundation of America, sekitar 1,5 juta orang Amerika mengidap lupus dan 9 dari 10 adalah perempuan. Disepakati bahwa penyakit autoimun ini “tak terduga”.

“bahwa Anda tidak bisa menggambarkan seluruh hal tentang lupus adalah ia itu begitu tak terduga,” kata Mallory Dixon, 29.

Dalam hal ketidakpastian penyakit ini, Dixon menjelaskan bahwa hal itu dapat mempengaruhi siapa saja, tanpa memandang usia, ras, atau preferensi etnis mereka. Selain itu, tingkat keparahan gejala bervariasi dari pasien ke pasien dan orang sering mengalami gejala yang tidak dapat dijelaskan.

Dixon awalnya didiagnosis dengan rheumatoid arthritis, namun enam tahun kemudian dia didiagnosis dengan lupus karena banyak gejala tambahan yang dialaminya. Dua tahun kemudian, ia merasa begitu sengsara dan bahkan tidak dapat bernapas bahwa dia harus dirawat rumah sakit dan dirawat intens medis.

“Malam sebelumnya, aku takut untuk pergi tidur,” kata Dixon. “Saya mencoba untuk mengabaikan rasa sakit, tapi aku punya perasaan aku sedang sekarat.”

fakta, ia “secara teknis ‘tidak mati saat tiba di rumah sakit. Kemudian, para dokter berusaha membawanya kembali ke kehidupan dan dia tetap tidur selama 86 hari. Selama periode ini, ia mengalami koma, menerima kemoterapi, menghabiskan waktu dengan ventilator, dan bahkan mendapatkan dialisis. Kemudian diketahui bahwa gejala-gejala ini disebabkan oleh lupus yang telah menyebar ke ginjalnya.

“Mereka pikir dengan pencegahan dini kita bisa menjaga lupus menyebar ke organ-organ seperti ginjal atau dalam beberapa kasus, jantung pasien atau otak,” kata Dixon. Inilah sebabnya mengapa dia percaya misinya yang paling penting adalah untuk “mendidik perempuan muda tentang apa yang harus diketahui tentang lupus.”

Menurut Sarah Stothers, perawat pendidik kesehatan nasional di Lupus Foundation of America, “kelelahan” adalah gejala pertama. Dia juga memberika daftar gejala berikut:

pembekuan darah yang abnormal
Jari menjadi putih dan / atau biru saat dingin
Bisul pada Mulut atau hidung
Ruam berbentuk kupu-kupu di pipi dan hidung (pada jaman dulu ruam umum ini mengingatkan dokter dari gigitan serigala maka nama penyakit ini  “lupus,”yang dalam bahasa  Latin adalah “serigala”)
kelelahan ekstrim
sakit kepala
nyeri sendi atau bengkak
Demam
Anemia
Pembengkakan pada kaki, kaki, tangan, dan / atau di sekitar mata
Nyeri di dada saat bernapas dalam-dalam
hipersensitasi pada Sinar matahari atau cahaya
Rambut rontok

“Beberapa orang terlihat benar-benar normal namun sebenarnya mereka merasa sakit,” kata Stothers, yang menambahkan Penyakit ini sering tersembunyi, “karena Anda terlihat begitu normal di luar, dan itu menjadi kendala besar untu mendeteksi penyakit ini.

Gejala-gejala lupus sering meniru orang-orang dengan sakit seperti paru-paru, tulang, jantung, atau penyakit otot serta rheumatoid arthritis, penyakit Lyme, diabetes, kelainan darah, fibromyalgia, dan kelainan darah. Ini adalah alasan mengapa lupus dikaitkan dengan gangguan hormonal dan autoimun.

“Lupus tidak berjalan di keluarga saya,” kata Dixon. “Satu-satunya hal yang tidak berjalan di keluarga saya adalah psoriasis, yang merupakan gangguan autoimun lain.”

Dan ini adalah kunci: Karena fakta bahwa banyak pasien lupus yang didiagnosis dengan penyakit autoimun kedua atau ketiga, siapa saja yang didiagnosis atau memiliki riwayat keluarga setiap penyakit ini harus di jaga. Dengan demikian, dramatis flare-up bisa dihindari!

Penyakit autoimun yang paling umum adalah diabetes tipe 1, penyakit radang usus, penyakit Hashimoto`s, penyakit Addison`s, vitiligo, artritis reaktif, rheumatoid arthritis, penyakit celiac, psoriasis, penyakit Graves, sindrom Sjögren, dan skleroderma.

Penyebab dan Pengobatan

“Kami tahu ada komponen genetik untuk lupus,” kata Stothers. Namun, yang membawa gen tidak selalu berarti bahwa satu  akan mengembangkan lupus. Lingkungan dan hormon memiliki peran penting juga, terutama estrogen, karena prevalensi lebih tinggi pada wanita.

“Hal ini didominasi didiagnosis antara usia 15 dan 44,” kata Stothers, yang menambahkan “dan itulah waktu ketika wanita paling subur.”

 

Sumber: http://www.medicaldaily.**m/lupus-why-every-girl-needs-learn-symptoms-autoimmune-disease-360658

Check Also

3 Bahan Herbal Alami Untuk Sembuhkan Infeksi Prostat

Prostat adalah sebuah organ tubuh yang meyerupai biji kenari yang besarnya seukuran dengan genggaman anak ...

...