Home / Apotik Hidup / ORGAN KEWANITAAN MAKIN KENDUR? ATASI DENGAN BUAH MANJAKANI!
ORGAN KEWANITAAN MAKIN KENDOR? ATASI DENGAN BUAH MANJAKANI
ORGAN KEWANITAAN MAKIN KENDOR? ATASI DENGAN BUAH MANJAKANI

ORGAN KEWANITAAN MAKIN KENDUR? ATASI DENGAN BUAH MANJAKANI!

Buah  kecil ini mengingatkan pengalaman  saya saat melahirkan anak ke 3  guys, bagaimana tidak waktu itu saya berada di Bali mengikuti tugas suami  dan kami  jauh dari orang tua, kebayang gak perawatan apa yang harus saya lakukan sendirian di Bali ? Secara kalo saya tinggal  di Jawa , perawatan pasca melahirkan apalagi melalui persalinan normal , bagi kami sebagai orang jawa wajib hukumnya melakukan perawatan mulai dari kepala sampai kaki, nah sewaktu di Bali  saya bingung cari solusi perawatan apa yang harus saya lakukan  dan terus terang saya tidak percaya diri dihadapan suami , kenapa? Bisa bayangkan melahirkan secara normal lantas tidak melakukan perawatan apapun , otomatis organ  kewanitaan tidak sekencang seperti dahulu sebelum punya anak.

Suatu ketika suami saya mengatakan hal yang sama , suami saya bilang : kamu tidak pake jamu ma? nah dari perkataan itu walaupun suami tidak mengeluh , tapi sama aja mengatakan “pake jamu doong biar kenceng “, kira kira gitu kali ya maksudnya 😀 , berbekal niat ingin menyenangkan suami dan menjaga keharmonisan rumah tangga ,  akhirnya saya  pergi ke pasar Kumbasari di daerah Denpasar , dengan niat membeli daun sirih dan buah pinang , karena waktu itu saya hanya mengingat nasehat mama saya , kalo mau ngerawat kewanitaan pake sirih aja atau buah pinang.

Sesampainya dipasar saya beli daun sirih dan buah pinang muda beberapa biji , lalu saya lanjut ke lantai atas dengan niat membeli panci tanah liat , buat ngerebus itu sirih sama pinang , sesampainya di lantai 3 , mata saya justru tertuju pada sebuah toko obat India , yang jual pake sorban  gitu deh guys, and toko nya itu wangi rempahnya pake banget, and then saya penasaran dong  sama toko tersebut , yang dijual toko india itu berupa bejana tembaga ,perak, tanah liat, terus ada bahan obat herbal seperti akar, daun  dan polong2 an kering yang sudah di simpan di dalam toples besar,  tidak seperti toko sebelahnya yang jualin bejana  tanah liat,tembaga,perak  dan peralatan upacara orang Hindu , toko ini lebih dominan jualin bahan obat gitu deh , nah setelah saya masuk ke toko India ini saya tanya deh tu sama si  penjual, pak , panci tanah liat nya ini kuat gak kalo dipake  ngerebus diatas kompor gas  ? tanya saya kepada si bapak , lalu bapak penjual tadi balik  bertanya , emang buat ngerebus apa?  tidak saya jawab guys , saya hanya menunjukan belanjaan sirih dan buah pinang yang saya beli tadi , si bapak itu cuma senyum , dan bilang gini  : udah coba ini belum bu ? seraya menyodorkan buah kecil  bulat ada tanduk nya sedikit, warnanya abu2 dan keras ,  lalu saya tanya lagi , emang itu apa an and buat apa ? lalu si penjual india itu cuma bilang ini bagus buat wanita , apalagi abis melahirkan , ini bisa bikin gini deh , sambil mengangkat jempol nya ke arah saya , sebenarnya agak malu sih guys , nih penjual kayanya tau aja yang lagi saya cari  😀 , lalu saya tanya lagi caranya gimana ngolahnya , si penjual bilang dibuat jamu aja bu, di kukus sampe empuk , lalu dihaluskan lalu dipulung bulat and then minum setelah makan , 3 kali sehari. lalu saya tanya lagi kalo dengan ini bagaimana? sambil saya angkat lagi si sirih dan buah pinang , si penjual bilang  itu mending dibuat pembasuh saja bu, yang dimakan mending majaán ini saja , lebih mujarab, dengan semangatnya menyakinkan saya , akhirnya deal saya beli lah si buah kecil yang bernama  majaán tersebut,  meskipun harganya agak mahal sih ,  dibanding beli sirih dan pinang muda tadi guys, setelah membayar si buah majaán  saya pun pulang , dan sesampainya dirumah saya pun bergelut didapur dengan si majaán ini , dikukus 1 jam belum juga empuk, masih kerass kaya batu  , akhirnya setelah 4 jam baru lah si majaán ini melunak dan bisa di lembutkan , setelah saya pulung jadi bola kecil , saya simpan di kulkas guys, and saya minum  rutin 3 butir setelah makan guys, dan benar saja , hari 4 saya rutin minum majaán ini , pada malamnya suami saya jadi murah memuji saya,biasanya pelit pujian , kali ini beda guys ,  sedikit sedikit muji , ah pokoknya bikin besar kepala lah jadinya  😀  , intinya gak seperti kemaren gitu lah , lebih ini , lebih itu , dan bla bla bla ya begitu lah , jadi malu kalo diceritain hehe . 😀

Nah dari keberhasilan  majaán yang buat saya dan suami makin lengket kaya perangko tadi guys ,  membuat saya jadi makin kepo tentang majaán , memanfaatkan informasi dari mbah google saya pun searching tentang maja’an , and ternyata yang disebut majaán itu adalah manjakani guys , yaa pantes aja organ kewanitaan jadi rapet ,bebas bau dan keputihan. Dari informasi yang saya dapat manjakani memang khusus untuk para wanita , khususnya  di daerah Aceh para wanitanya selain menggunakan manjakani seagai jamu kewanitaan ,  manjakani juga digunakan untuk menyembuhkan luka , bahkan bila diramu dengan bahan lain manjakani juga dapat di gunakan sebagai obat pencegah kehamilan , dan yang tak kalah hebatnya si manjakani ini terbukti mencegah kanker serviks , dan juga mampu menyembuhkan penyakit kista guys  ( sumber tribun )

Didalam manjakani terdapat Vitamin A ,  C , zat Besi , Protein, karbohidrat , kalsium , antioksidan , asid tanik dan tannin. Nah kandungan diatas itulah yang yang memiliki fungsi sebagai anti radang, anti diabetes anti microbial, dan astringent.

Selain ,manfaat nya cukup dahsyat guys manjakani tidak diperbolehkan bagi ibu hamil, karena dapat mengakibatkan kontraksi dini dan itu bisa mengakibatkan keguguran , jadi untuk bumil sebaiknya tidak dulu untuk  mencoba buah ini ya .

Dari pengalaman  diatas  , bisa dipetik satu  pelajaran , bahwa menjaga organ intim bukanlah kewajiban yang harus dilakukan  pada saat usai melahirkan saja guys,  tapi lebih kepada  kesadaran dari diri sendiri , dimana kalo bukan kita yang merawat siapa lagi yang mau ngerawat, masa iya nunggu di tegur pasangan atau nunggu bermasalah baru dirawat, akan lebih bijak demi alasan kesehatan entah kalian udah menikah atau belum , rajin rajinlah merawat organ vital kewanitaan , karena bagaimana pun juga seperti pepatah lama mengatakan , mencegah lebih baik daripada mengobati , dengan rajin merawat tentunya organ kewanitaan tetap sehat dan terhindar dari permasalahan kewanitaan seperti keputihan, bau tak sedap dll, semoga bermanfaat ya guys 🙂

Check Also

Mentahnik Bayi dan Manfaatnya dalam Perspektif Ilmu Kedokteran dan Fitrah Islam

Mentahnik Bayi dan Manfaatnya dalam Perspektif Ilmu Kedokteran dan Fitrah Islam imam Bukhari meriwayatkan dalam ...

...