Home / Artikel Kesehatan / Bawang Merah Ternyata Dapat Mengatasi Resistensi Terhadap Antibiotik

Bawang Merah Ternyata Dapat Mengatasi Resistensi Terhadap Antibiotik

Bawang merah memberikan manfaat antara lain sebagai anti kanker, anti inflamasi dan antioksidan. Sekarang, para ahli yang melakukan riset telah menentukan molekul antibakteri tertentu dari bawang merah Persia, yang merupakan salah satu bahan pokok dalam masakan Iran,yaitu berpotensi melawan TB yang resisten terhadap berbagai jenis obat (MDR-TB) .

Seseorang yang menderita infeksi bakteri, kemungkinan besar akan diberi resep antibiotik. Dalam kasus TB, Anda kemungkinan besar akan diberi resep tidak satu macam obat, melainkan satu paket yan terdiri dari empat antibiotik, termasuk isoniazid dan rifampisin. Karena banyak faktor, termasuk penggunaan berlebihan dan kesehatan usus yang buruk, antibiotik menjadi kurang efektif karena bakteri patogen terus mengembangkan resistansi obat.

Mengingat fakta TB-MDR menginfeksi hampir setengah juta orang pada tahun 2016, menewaskan lebih dari 78.000, TB yang resistan terhadap obat menjadi perhatian yang signifikan. Menggunakan ekstrak bawang merah untuk meningkatkan efektivitas pengobatan antibiotika terkait TB berpotensi untuk menyelamatkan banyak nyawa.

Bawang Merah Bisa Berguna untuk Membantu Memerangi Resistensi Antibiotik

Para periset di University College London dan Birkbeck, University of London, mengeksplorasi potensi bawang merah untuk melawan bentuk TB yang resistan terhadap obat. Tampaknya sifat antibakteri dari ekstrak bawang merah Persia mungkin berguna untuk meningkatkan efektivitas pengobatan antibiotik yang ada. Spesies bawang merah tertentu yang dimaksud adalah Allium stipitatum, yang berasal dari Asia Tengah dan barat daya.

Setelah mensintesis berbagai senyawa yang ditemukan dalam bawang merah Persia untuk meningkatkan sifat antibakterinya, para periset menguji senyawa pada beberapa jenis bakteri yang resistan terhadap obat. Salah satu jenis yang diuji adalah Mycobacterium tuberculosis, spesies bakteri yang diketahui menyebabkan TB. Senyawa bawang merah ditemukan memiliki efek penghambatan terhadap:

– Escherichia coli (E. coli): Kelompok bakteri besar dan beragam ditemukan di linkungan, makanan dan juga pada usus hewan dan manusia; sementara sebagian besar strain E. coli tidak berbahaya, yang lain dapat menyebabkan diare, pneumonia, penyakit pernafasan dan infeksi saluran kemih.

– Klebsiella pneumoniae: Dapat menyebabkan infeksi terkait perawatan kesehatan seperti meningitis, pneumonia dan infeksi di tempat bedah atau luka.

– MDR Staphylococcus aureus: Secara genetik berbeda dengan strain Staphylococcus aureus lainnya dan bertanggung jawab atas beberapa kondisi sulit diobati seperti sepsis (keracunan darah) dan infeksi kulit.

– Proteus mirabilis: Bakteri Patogen ini sering ditemukan di saluran kemih, terutama pada pasien yang menjalani kateterisasi jangka panjang.

Satu molekul tertentu yang dianggap sangat menjajikan dalam menghambat pertumbuhan sel mycobacterium tuberculosis, lebih dari 99,9 persen. Meskipun demikian, penelitian ini terus berlanjut dan uji klinis diperlukan untuk menegaskan keefektifan senyawa kimia ini untuk perawatan medis, Empat molekul bawang merah diuji sampai saat ini secara signifikan mengurangi bakteri pada TB-MDR.

Tentang hasilnya, penulis studi Sanjib Bhakta, Ph.D., kepala Laboratorium Penelitian Bioteknologi Biologi Mycobacterium Birkbeck, Birkbeck, London, mengatakan:

“Meskipun upaya global terpadu untuk mencegah penyebaran TB telah ilakukan, sekitar 10 juta kasus baru dan 2 juta kematian dilaporkan terjadi pada tahun 2016. Sebanyak 50 juta orang di seluruh dunia saat ini terinfeksi TB-MDR, yang berarti sangat penting untuk mengembangkan antibakteri baru.

Dalam mencari antibakteri baru, kita cenderung berfokus pada molekul yang cukup potensial untuk dikembangkan secara komersial sebagai entitas obat baru sendiri. Namun, dalam penelitian ini kami menunjukkan bahwa dengan menghambat sifat resistensi intrinsik utama dari TB, seseorang dapat meningkatkan efek pengobatan antibiotik yang ada dan membalikkan gelombang resistansi obat yang sudah ada. ”

Jika penelitian bawang merah terus berlanjut, para ilmuwan berharap suatu hari memasangkan senyawa tanaman yang menjanjikan ini dengan antibiotik yang sudah digunakan untuk memerangi strain TB yang telah mengembangkan resitensinya terhadap obat antibakteri.

Profesor Simon Gibbons, penulis studi dan kepala departemen farmasi dan biologi kimia Universitas College London, menyatakan, “Produk alami dari tumbuhan dan mikroba memiliki potensi besar sebagai sumber antibiotik baru. Alam adalah seorang ahli kimia yang luar biasa kreatif … Kami percaya bahwa alam memegang kunci untuk kemotipe antibiotika baru.”

sumber: mercola.com

Check Also

Terapi Mandi Air Dingin Obati Kanker Dan Perbaiki Sistim Imunitas Tubuh

Terapi Mandi dengan air dingin ini sangat dianjurkan sebelum pasien akan menjalankan saran medis, Tahukah ...

...